32 C
Semarang
Wednesday, October 27, 2021
HomeTeknologiKomputerPengertian Server : Cara Kerja, Macam Jenis, Struktur dan Contoh
Adam Muizhttps://adammuiz.com/
The only thing I know is that on the other side of a decision, I'm there. And if I'm there, no matter what path I go, there'll always be something to love.

Ternak Uang

Pengertian Server : Cara Kerja, Macam Jenis, Struktur dan Contoh

Apa Itu Server ?

Secara umum pengertian Server adalah komputer atau sistem yang menyediakan sumber daya, data, layanan, atau program ke komputer lain, yang dikenal sebagai klien, melalui jaringan.

Secara teori, setiap kali komputer berbagi sumber daya dengan mesin klien, mereka dianggap server. Ada banyak jenis server, termasuk server web, server email, dan server virtual.

Sebuah sistem individu dapat menyediakan sumber daya dan menggunakannya dari sistem lain pada waktu yang sama. Ini berarti bahwa perangkat dapat menjadi server dan klien pada saat yang bersamaan.

Beberapa server pertama adalah komputer mainframe atau minicomputers. Sebagaimana namanya minicomputers jauh lebih kecil dari komputer mainframe.

Namun, seiring kemajuan teknologi, akhirnya menjadi jauh lebih besar daripada komputer desktop, hal ini membuat istilah komputer mikro menjadi tidak seperti penampilannya saat ini.

Awalnya, server tersebut terhubung ke klien yang dikenal sebagai terminal yang tidak melakukan komputasi yang sebenarnya.

Terminal ini, disebut sebagai dumb terminal, ada hanya untuk menerima input melalui keyboard atau pembaca kartu dan untuk mengembalikan hasil perhitungan apa pun ke layar tampilan atau printer. Komputasi yang sebenarnya dilakukan di server.

Kemudian, server sering kali merupakan komputer tunggal yang kuat yang terhubung melalui jaringan ke satu set komputer klien yang kurang kuat.

Arsitektur jaringan ini sering disebut sebagai model client-server, di mana komputer klien dan server memiliki daya komputasi, tetapi tugas-tugas tertentu didelegasikan ke server.

Definisi Server

Pada model komputasi sebelumnya, seperti model terminal mainframe, mainframe memang bertindak sebagai server meskipun tidak disebut dengan nama itu.

Seiring dengan perkembangan teknologi, definisi server pun ikut berkembang.

Saat ini, server mungkin tidak lebih dari perangkat lunak yang berjalan pada satu atau lebih perangkat komputasi fisik.

Server seperti ini sering disebut sebagai server virtual. Awalnya, server virtual digunakan untuk meningkatkan jumlah fungsi server yang dapat dilakukan oleh satu server perangkat keras.

Saat ini, server virtual sering dijalankan oleh pihak ketiga pada perangkat keras di Internet dalam pengaturan yang disebut komputasi awan.

Server mungkin dirancang untuk melakukan satu tugas, seperti server email, yang menerima dan menyimpan email dan kemudian memberikannya kepada klien yang meminta.

Server juga dapat melakukan beberapa tugas, seperti file dan server cetak, yang menyimpan file dan menerima pekerjaan cetak dari klien dan kemudian mengirimkannya ke printer yang terhubung ke jaringan.

Cara Kerja Server

Agar berfungsi sebagai server, perangkat harus dikonfigurasi untuk mendengarkan permintaan dari klien pada koneksi jaringan.

Fungsionalitas ini dapat ada sebagai bagian dari aplikasi yang diinstal pada sistem operasi.

Misalnya, sistem operasi Microsoft Windows Server menyediakan fungsionalitas untuk mendengarkan dan menanggapi permintaan klien.

Selain itu, peran atau layanan yang diinstal meningkatkan jenis permintaan klien yang dapat ditanggapi oleh server.

Cara Kerja Server

Dalam contoh lain, server Web Apache yang diinstal di sistem operasi merespons permintaan browser Internet melalui aplikasi tambahan.

Ketika klien membutuhkan data atau fungsionalitas dari server, ia mengirimkan permintaan melalui jaringan.

Server menerima permintaan ini dan merespons dengan informasi yang sesuai.

Ini adalah model permintaan dan respons dari jaringan klien-server, juga dikenal sebagai model panggilan dan respons.

Server akan sering melakukan banyak tugas tambahan sebagai bagian dari satu permintaan dan respons.

Termasuk memverifikasi identitas pemohon, memastikan bahwa klien memiliki izin untuk mengakses data atau sumber daya yang diminta, dan memformat atau mengembalikan respons yang diperlukan dengan benar dalam format yang diharapkan.

Macam Jenis Server

Ada banyak jenis server yang masing masing memiliki fungsi yang berbeda.

Apa Itu Server

Berikut ini merupakan beberapa macam jenis server beserta penjelasan lengkap mengenai pengertian dan fungsi fungsinya.

1. File Server

File server difungsikan untuk menyimpan dan mendistribusikan file. Beberapa klien atau pengguna dapat berbagi file yang disimpan di server.

Selain itu, penyimpanan file secara terpusat menawarkan solusi pencadangan atau toleransi kesalahan yang lebih mudah daripada mencoba memberikan keamanan dan integritas untuk file di setiap perangkat dalam suatu organisasi.

Perangkat keras file server dapat dirancang untuk memaksimalkan kecepatan baca dan tulis untuk meningkatkan kinerja.

2. Print Server

Print Server memungkinkan pengelolaan dan distribusi untuk fungsi pencetakan. Daripada memasang printer ke setiap workstation, satu Print server dapat menanggapi permintaan pencetakan dari banyak klien.

Saat ini, beberapa printer yang lebih besar dan lebih canggih tersedia saat seseorang ingin memiliki Print server. Print Server internal ini juga berfungsi dengan menanggapi permintaan cetak dari klien.

3. Server Aplikasi

Server aplikasi menjalankan aplikasi sebagai pengganti komputer klien yang menjalankan aplikasi secara lokal.

Server aplikasi sering menjalankan aplikasi intensif sumber daya yang digunakan bersama oleh sejumlah besar pengguna.

Dengan menjalankan aplikasi di server akan menghilangkan kebutuhan setiap klien untuk memiliki sumber daya yang cukup untuk menjalankan aplikasi.

Dengan menginstal dan menjalankan aplikasi pada server maka semua pengguna (client) bisa menggunakan hanya dengan satu perangkat lunak tersebut.

4. Server DNS

Server Domain Name System (DNS) adalah server aplikasi yang memberikan resolusi nama ke komputer klien dengan mengubah nama yang mudah dipahami oleh manusia menjadi alamat IP yang dapat dibaca mesin.

Sistem DNS adalah database nama dan server DNS yang didistribusikan secara luas, yang masing-masing dapat digunakan untuk meminta nama komputer yang tidak dikenal.

Ketika klien membutuhkan alamat sistem, ia mengirimkan permintaan DNS dengan nama sumber daya yang diinginkan ke server DNS.

Server DNS merespons dengan alamat IP yang diperlukan dari tabel namanya.

5. Mail Server

Server email adalah jenis server aplikasi yang sangat umum banyak digunakan oleh pengguna publik.

Server email menerima pesan yang dikirim ke pengguna dan menyimpannya sampai diminta oleh klien atas nama pengguna tersebut.

Pengertian Fungsi Manfaat Cara Kerja Macam Macam Contoh Mail Server

Memiliki server email memungkinkan satu mesin dikonfigurasikan dengan benar dan dilampirkan ke jaringan setiap saat.

Kemudian siap untuk mengirim dan menerima pesan daripada mengharuskan setiap mesin klien untuk memiliki subsistem email sendiri yang terus berjalan.

6. Web Server

Salah satu jenis server yang paling banyak digunakan di pasar saat ini adalah server web.

Web Server adalah jenis server aplikasi khusus yang menampung program dan data yang diminta oleh pengguna di Internet atau Intranet.

Server Web menanggapi permintaan dari browser yang berjalan di komputer klien untuk halaman web, atau layanan berbasis web lainnya.

Web Server yang umum termasuk server web Apache, Server Microsoft Internet Information Services (IIS) dan server Nginx.

Baca Juga :

7. Server Basis Data

Jumlah data yang digunakan oleh perusahaan, pengguna, dan layanan lainnya tentunya akan sangat banyak.

Sebagian besar data tersebut disimpan dalam database.

Basis data harus dapat diakses oleh banyak klien pada waktu tertentu dan memerlukan ruang disk dalam jumlah yang besar.

Kedua kebutuhan ini cocok untuk menemukan basis data semacam itu di server.

Server database menjalankan aplikasi database dan menanggapi berbagai permintaan dari klien.

Aplikasi server database yang umum termasuk Oracle, Microsoft SQL Server, DB2, dan Informix.

8. Server Virtual

Berbeda dengan server biasa yang sangat jelas fisik spesifikasi komputer yang digunakan serta sistem operasi dan aplikasi yang terinstal didalamnya, sehingga bisa juga disebut server ghaib.

Server ini tidak seperti server tradisional yang dipasang sebagai sistem operasi pada perangkat keras mesin.

Server virtual hanya ada sebagaimana didefinisikan dalam perangkat lunak khusus yang disebut hypervisor.

Setiap hypervisor dapat menjalankan ratusan, atau bahkan ribuan server virtual sekaligus.

Hypervisor menyajikan perangkat keras virtual ke server seolah-olah itu adalah perangkat keras fisik nyata.

Server virtual menggunakan perangkat keras virtual seperti biasa, dan hypervisor meneruskan kebutuhan komputasi dan penyimpanan aktual ke perangkat keras nyata di bawahnya, yang dibagi di antara semua server virtual lainnya.

9. Server Proxy

Server proxy bertindak sebagai perantara antara klien dan server.

Sering digunakan untuk mengisolasi klien atau server untuk tujuan keamanan, server proxy menerima permintaan dari klien.

Alih-alih menanggapi klien, ia meneruskan permintaan ke server atau proses lain.

Server proxy menerima respons dari server kedua dan kemudian membalas ke klien asli seolah-olah membalas sendiri.

Dengan cara ini, baik klien maupun server yang merespons tidak perlu terhubung secara langsung satu sama lain.

10. Server Pemantauan dan Manajemen

Beberapa server ada untuk memantau atau mengelola sistem dan klien lain.

Ada banyak jenis server pemantauan. Beberapa dari server tersebut mendengarkan jaringan dan menerima setiap permintaan klien dan respons server, tetapi beberapa tidak meminta atau menanggapi data itu sendiri.

Dengan cara ini, server pemantau dapat melacak semua lalu lintas di jaringan, serta permintaan dan balasan klien dan server, tanpa mengganggu operasi tersebut.

Server pemantau akan menanggapi permintaan dari klien pemantau seperti yang dijalankan oleh administrator jaringan yang dalam mengawasi kelangsungan jaringan.

Struktur dan Tipe Server

Konsep server sudah ada sejak dulu kala, hampir setua penemuan jaringan itu sendiri.

Inti dari jaringan adalah memungkinkan satu komputer untuk terhubung dengan komputer lain dan mendistribusikan pekerjaan atau sumber daya.

Komputasi telah berkembang sejak saat itu, menghasilkan beberapa jenis struktur server dan perangkat keras.

1. Mainframe atau Mini Komputer (AS/400)

Mainframe Server

Bisa dibilang bahwa komputer mainframe dan komputer mini, menangani hampir semua tugas komputasi kecuali interaksi dengan pengguna melalui layar dan keyboard, yang diserahkan kepada sistem klien.

2. Server Perangkat Keras Komputer

Gelombang besar berikutnya dari server termasuk server berbasis komputer.

Dalam banyak hal, server ini tidak lebih dari komputer desktop yang lebih besar dan lebih kuat.

Desktop Server
Desktop Server

Server seperti ini umumnya lebih mahal dan menyimpan lebih banyak memori dan ruang disk daripada kebanyakan komputer klien.

Setiap server masih merupakan unit mandiri dengan motherboard, prosesor, memori, disk drive, dan catu dayanya sendiri.

Server seperti ini sering disimpan di ruang ber-AC yang disebut ruang server, dan kemudian dikunci ke dalam rak untuk penyimpanan dan aksesibilitas yang lebih baik.

3. Blade Server

Perangkat keras server komputer asli berukuran besar dan disimpan dalam rak yang dapat menampung ratusan pound.

Blade Server

Namun, seiring waktu, cara yang lebih cepat untuk menghubungkan perangkat keras menghasilkan bagian-bagian server yang diekstraksi dari satu perangkat mandiri.

Dengan melepas hard drive, menghilangkan pendinginan internal, dan miniaturisasi komponen komputasi yang sedang berlangsung, server akhirnya direduksi menjadi satu server tipis yang dikenal sebagai server blade.

Saat masih disimpan di rak di ruang server, server blade lebih kecil dan dapat diganti dengan lebih mudah.

4. Combining Server

Bahkan sebelum virtualisasi, server diekstraksi dari model standar sistem operasi server tunggal yang diinstal pada mesin perangkat keras.

Teknologi, seperti penyimpanan yang terhubung ke jaringan, menghilangkan kebutuhan server untuk memiliki penyimpanannya sendiri.

Server Gabungan

Teknologi lain, seperti mirroring dan clustering, memungkinkan perangkat keras digabungkan menjadi server yang lebih besar dan lebih kuat.

Server semacam itu mungkin terdiri dari beberapa bilah, beberapa perangkat penyimpanan yang terpasang, dan catu daya eksternal, dan masing-masing bagian dapat ditukar dengan yang lain saat server masih berjalan.

5. Server Virtual

Virtual Server masih memerlukan perangkat keras, tetapi perangkat keras itu sekarang menjalankan proses berbeda yang dikenal sebagai hypervisor.

Dalam beberapa kasus, seperti Microsoft Hyper-V, sistem operasi penuh terus berjalan pada perangkat keras itu sendiri.

Server Virtual

Dalam kasus lain, apa yang disebut hypervisor bare-metal dapat diinstal langsung ke perangkat keras server.

Dalam kedua kasus, perangkat keras itu sendiri sering tersebar di berbagai server blade, penyimpanan jaringan, dan catu daya.

Oleh karena itu akan menghasilkan lingkungan yang tidak mungkin untuk diketahui di mana setiap server individu berakhir dan yang lain dimulai.

Contoh Server

Contoh Penyedia Layanan Server

1. Server Microsoft Windows

Windows for Workgroups merupakan sistem operasi server pertama Microsoft. Dalam versi itu, komputer tertentu dapat diatur untuk berbagi sumber daya dan menanggapi permintaan dari klien, yang menjadikannya server menurut definisi.

Sistem operasi server nyata pertama Microsoft adalah Windows NT. Versi 3.5 dan 3.51 berjalan di banyak jaringan bisnis sampai Microsoft merilis lini Windows Server yang terus ada hingga saat ini.

Versi Windows Server terbaru adalah Windows Server 2016. Versi ini mendukung banyak aplikasi dan database serta hypervisor yang memungkinkan server virtual.

Baca Juga : Pengertian Windows – Sejarah, Fungsi, Versi, Kelebihan dan Kekurangan

2. Server Linux / Unix

Pemain utama lainnya dalam sistem operasi server adalah ranah Linux/Unix.

Ada beberapa versi dan rasa Linux/Unix termasuk Red Hat Enterprise Linux, Debian, dan CentOS.

Sebagai sistem operasi open-source, Linux sangat populer sebagai web server, seringkali dengan server aplikasi web Apache diinstal.

Linux banyak digunakan oleh web developer selain karena kualitasnya yang biak, juga karena gratis untuk menggunakannya.

Baca Juga : Sistem Operasi – Pengertian, Perkembangan, Tujuan, Fungsi, Evolusi dan Contoh

3. NetWare

Meskipun tidak lagi dibuat, NetWare adalah pemain utama di ruang perangkat lunak server karena era client-server meningkat.

Akhirnya, NetWare memindahkan sistem operasi servernya ke kernel berbasis Linux dan menamakannya Novell Open Enterprise Server (OES).

4. Cloud Server

Server virtual yang dihosting di infrastruktur pihak ketiga di jaringan terbuka, seperti Internet, disebut server cloud.

Ada banyak penyedia server cloud saat ini, termasuk Google Cloud Platform, Microsoft Azure, dan IBM Cloud.

Namun, pelopor utama komputasi awan perusahaan adalah platform AWS Amazon.

Awalnya mulai menggunakan kapasitas cadangan server dan jaringan Amazon sendiri.

Tetapi AWS sekarang memungkinkan pelanggan untuk membuat server virtual hampir seketika dan kemudian menyesuaikan jumlah sumber daya yang dapat digunakan server dengan cepat.

Saat ini, server tidak lebih dari data perangkat keras fisik yang terdiri dari beberapa prosesor, drive disk, memori, dan koneksi jaringan.

Tapi, sampai sekarang pun, server masih sebatas sistem yang merespon permintaan dari klien.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Artikel Populer