27 C
Semarang
Wednesday, June 29, 2022

Topologi Mesh – Pengertian, Gambar, Kelebihan dan Kekurangan

Adam Muiz
Adam Muizhttps://adammuiz.com/
The only thing I know is that on the other side of a decision, I'm there. And if I'm there, no matter what path I go, there'll always be something to love.

Artikel Pilihan

Pengertian Topologi Mesh

Topologi mesh adalah jenis topologi jaringan di mana semua perangkat saling terhubung satu sama lain. Topologi mesh di dalam bahasa Indonesia dikenal dengan nama Topologi Jala.

Dalam Topologi Jaringan Mesh koneksi antar perangkat berlangsung secara acak. Node yang terhubung dapat berupa komputer, switch, hub, atau perangkat lainnya.

Dalam pengaturan topologi ini, jika salah satu koneksi terputus masih memungkinkan node lain untuk saling didistribusikan. Jenis topologi ini tidak memiliki hierarki, saling ketergantungan, dan pola yang seragam antar node.

Koneksi topologi mesh tidak mudah dibuat. Semua komputer dalam topologi mesh, tidak hanya bertanggung jawab untuk mengirimkan sinyal mereka sendiri tetapi juga berperan sebagai relay untuk node lain.

Baca Juga : Topologi Jaringan – Macam Contoh, Kelebihan dan Kekurangan

Macam Tipe Topologi Mesh

Topologi Mesh Adalah - Pengertian, Gambar, Macam Jenis Tipe, Cara Kerja, Keuntungan, Kerugian, Kelebihan dan Kekurangan

Ada dua tipe topologi mesh : mesh penuh dan mesh yang terhubung sebagian.

Dalam topologi mesh penuh (Full), setiap komputer di jaringan memiliki koneksi ke masing-masing komputer lain di jaringan itu. Jumlah koneksi dalam jaringan ini dapat dihitung menggunakan rumus berikut (n adalah jumlah komputer dalam jaringan): n(n-1)/2

Dalam topologi mesh yang terhubung sebagian (Partial), setidaknya dua komputer di jaringan memiliki koneksi ke beberapa komputer lain di jaringan itu. Ini adalah cara murah untuk menerapkan redundansi dalam jaringan. Jika salah satu komputer utama atau koneksi dalam jaringan gagal, sisa jaringan akan terus beroperasi secara normal.

Baca Juga : Topologi Star – Pengertian, Kelebihan, Kekurangan dan Contoh

Kelebihan Topologi Mesh

  • Scalable: Dalam topologi mesh, setiap node bertindak seperti Router. Namun, tidak ada Router eksklusif. Sangat mudah untuk menambahkan node tambahan dalam topologi ini dan menghubungkannya ke jaringan. Selain itu, untuk meningkatkan jaringan, upaya ekstra tidak diperlukan.
  • Kuat: Jika ada satu node yang gagal dalam sistem, ketersediaan jaringan tidak akan terpengaruh dan akan dipertahankan. Fitur yang kuat disertakan dalam topologi ini untuk mengatasi situasi apa pun. Selain itu, topologi ini tidak memiliki shutdown total.
  • Biaya Lebih Rendah: Dibutuhkan lebih sedikit investasi dalam infrastruktur karena ini adalah sistem yang sangat terdesentralisasi. Juga, untuk mengelola jaringan yang mana tidak memerlukan server pusat.
  • Redundansi: Topologi ini membangun banyak redundansi untuk menjaga uptime maksimum dan menawarkan banyak jalur untuk mencapai tujuan.
  • Karena kegagalan pada satu perangkat tidak mengganggu prosesnya, oleh karena itu, transmisi data lebih konsisten.
  • Topologi ini menawarkan keuntungan penambahan node baru tanpa mengganggu transmisi data.

Baca Juga : Topologi Bus – Gambar, Kelebihan dan Kekurangan

Kekurangan Topologi Mesh

  • Kompleks: Dalam topologi ini, setiap node bekerja sebagai router yang meningkatkan kompleksitas.
  • Perencanaan: Topologi mesh menawarkan fleksibilitas dan skalabilitas karena memungkinkan penambahan perangkat baru di jaringan yang ada, yang harus memastikan latensi seragam di semua node. Oleh karena itu, perencanaan jaringan membuatnya sedikit sulit.
  • Konsumsi Daya: Sepanjang waktu dalam pengaturan jaringan ini, setiap node harus tetap aktif yang menyebabkan konsumsi daya tinggi dan menambah beban.
  • Dibandingkan dengan topologi jaringan lain, seperti point to point, star, bus, penggunaan kabel topologi mesh lebih banyak.
  • Dengan topologi mesh, pemeliharaan menjadi tantangan, dan semua node memerlukan biaya utilitas lebih lanjut untuk dipikirkan.
  • Selain itu, pada topologi mesh, pemasangannya jauh lebih sulit.

Baca Juga : Topologi Ring – Pengertian, Gambar, Kelebihan dan Kekurangan

Ciri Ciri Topologi Mesh

  • Dalam topologi mesh, berdasarkan ketersediaan koneksi antar node, semua perangkat juga berperan memutuskan rute aliran data dan bekerja sebagai router.
  • Jika putus terjadi di segmen kabel, beban lalu lintas jaringan didistribusikan kembali antara semua node, yang menjaga ketersediaan jaringan.
  • Topologi mesh merupakan jenis topologi jaringan yang menawarkan tautan redundan di seluruh jaringan, tetapi jarang digunakan karena memerlukan usaha lebih pada penyususnan jaringan.
  • Selanjutnya, untuk memasang topologi mesh parsial, pengaturan jaringan mesh sangat ideal karena menyeimbangkan kebutuhan akan redundansi.

Baca Juga : Peer to Peer Cisco Packet Tracer

Cara Kerja Topologi Mesh

Routing

Dalam mode perutean, sebelum mengirimkan paket data ke tujuan, data dikomunikasikan dalam jalur yang telah diatur sebelumnya yang berisi banyak lompatan melintasi node. Semua node perantara harus aktif dan tetap terhubung untuk mengirimkan data melalui jaringan.

Flooding

Dalam model Flooding jaringan data ditransmisikan ke setiap node yang aktif. Data yang dialamatkan diterima oleh sebuah node, sebaliknya jika menemukan bahwa data tersebut tidak dialamatkan, ia meneruskannya ke node berikutnya.

Baca Juga : Download Cisco Packet Tracer Terbaru Original Gratis

Sumber Referensi

https://www.javatpoint.com/what-is-mesh-topology
https://www.computerhope.com/jargon/m/mesh.htm
https://www.geeksforgeeks.org/advantage-and-disadvantage-of-mesh-topology/

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending

Artikel Serupa

Download Gratis