32 C
Semarang
Wednesday, October 27, 2021
HomeBloggingPengertian Web Server : Macam Jenis, Fungsi dan Contoh
Adam Muizhttps://adammuiz.com/
The only thing I know is that on the other side of a decision, I'm there. And if I'm there, no matter what path I go, there'll always be something to love.

Ternak Uang

Pengertian Web Server : Macam Jenis, Fungsi dan Contoh

Sebuah program yang menggunakan HTTP untuk melayani file yang membuat halaman web untuk pengguna sebagai tanggapan atas permintaan yang dikirim oleh klien HTTP dari komputer disebut Web Server.

Secara sederhana definisi Web Server merupakan Server terhubung ke Internet yang merespons permintaan HTTP untuk mengirimkan konten dan layanan.

Berada di negara manapun server yang menjalankan situs web, tidak masalah selama halaman yang dijelajahi pengguna dapat muncul di layar komputer.

Pengertian Web Server

Secara umum Pengertian Web Server adalah perangkat lunak dan perangkat keras yang menggunakan HTTP (Hypertext Transfer Protocol) dan protokol lainnya untuk menanggapi permintaan klien yang dibuat melalui World Wide Web.

Tugas utama server web adalah menampilkan konten situs web melalui penyimpanan, pemrosesan, dan pengiriman halaman web kepada pengguna.

Selain protokol jaringan HTTP, server web juga mendukung SMTP (Simple Mail Transfer Protocol) dan FTP (File Transfer Protocol), yang digunakan untuk email, transfer file, dan penyimpanan.

Pengertian Web Server adalah Macam Jenis, Fungsi dan Contoh

Dalam bahasa komputasi, istilah ‘Server‘ mengacu pada program komputer atau perangkat keras atau perangkat lunak yang menyediakan fungsionalitas perangkat atau program lain dengan menanggapi permintaan yang dibuat oleh jaringan.

Server pada dasarnya mengacu pada sistem komputer tertentu yang menerima permintaan dari web dan mengirimkan informasi yang diminta tersebut ke pada klien.

Secara luas dapat dipahami sebagai perangkat yang dilengkapi dan didukung oleh program khusus tertentu yang memungkinkannya menawarkan layanan ke perangkat lain untuk berbagi jaringan ini.

Web Server umumnya cenderung menjalankan satu atau lebih situs web. Permintaan yang dikirim oleh klien melalui World Wide Web umumnya diproses oleh Web Server melalui Hypertext Transfer Protocol (HTTP) dan Halaman Web sebagian besar dikirimkan sebagai dokumen HTML.

Tujuan Web Server

Server Web terutama mengacu pada perangkat keras server atau perangkat lunak yang menyimpan konten web dan digunakan untuk meng-host situs web dan menghasilkan output yang sama ketika diminta oleh klien di World Wide Web.

Secara teknis menyimpan, memproses, dan mengirimkan halaman web saat diminta oleh klien adalah fitur dan tujuan utama Web Server yang paling menonjol.

Tujuan Web Server

Perangkat keras web server terhubung ke internet dan memungkinkan pertukaran data dengan perangkat lain yang terhubung, sementara perangkat lunak server web mengontrol cara pengguna mengakses file yang dihosting.

Proses web server adalah contoh model client/server. Semua komputer yang menghosting situs web harus memiliki perangkat lunak web server.

Web Server digunakan dalam hosting web atau hosting data untuk situs web dan web-based applications — atau aplikasi web.

Cara Kerja Web Server

Perangkat lunak web server diakses melalui nama domain situs web dan memastikan pengiriman konten situs kepada pengguna yang meminta.

Sisi perangkat lunak juga terdiri dari beberapa komponen, dengan setidaknya server HTTP.

Di sisi lain perangkat keras web server adalah komputer yang menyimpan perangkat lunak dan file lain yang terkait dengan situs web, seperti dokumen HTML, gambar, dan file JavaScript.

Saat browser web, seperti Google Chrome atau Firefox, membutuhkan file yang dihosting di server web, browser akan meminta file tersebut melalui HTTP.

Ketika permintaan diterima oleh Web Server, server HTTP akan menerima permintaan, menemukan konten dan mengirimkannya kembali ke browser melalui HTTP.

Cara Kerja Web Server

Contoh lebih jelasnya, ketika browser meminta halaman dari web server, prosesnya akan mengikuti serangkaian langkah yang dijelaskan melalui beberapa poin berikut.

  1. Seseorang (Client) akan menentukan URL di bilah alamat web browser, misal mengetikan situs web adammuiz.com.
  2. Browser web kemudian akan mendapatkan alamat IP dari nama domain — baik menerjemahkan URL melalui DNS (Domain Name System) atau dengan mencari di cache-nya.
  3. Browser kemudian akan meminta file tertentu dari web server dengan permintaan HTTP.
  4. Web Server akan merespon, mengirimkan browser halaman yang diminta melalui HTTP.
  5. Jika halaman yang diminta tidak ada atau jika terjadi kesalahan, server web akan merespons dengan pesan kesalahan.
  6. Browser kemudian akan dapat menampilkan halaman web.

Note : Beberapa domain juga dapat di-host di satu server web.

Contoh Penggunaan Web Server

Adapun penggunaan Web Server tidak hanya digunakan untuk membagikan informasi statis saja. Banyak hal lain yang dapat difungsikan dengan memanfaatkan web server, antara lain yakni :

Contoh Penggunaan Web Server
  1. Mengirim dan menerima email;
  2. Mengunduh permintaan untuk file melalui File Transfer Protocol (FTP); dan
  3. Membangun dan menerbitkan halaman web.

Banyak web server juga mendukung scripting pada server, yang digunakan untuk memfungsikan script pada server web yang dapat menyesuaikan respons ke klien.

Script server-side berjalan pada mesin server dan biasanya memiliki serangkaian fitur yang luas, yang mencakup akses basis data.

Proses Script server-side juga akan menggunakan Active Server Pages (ASP), Hypertext Preprocessor (PHP) dan bahasa Script lainnya.

Proses ini juga memungkinkan dokumen HTML dibuat secara dinamis.

Tipe Web Server

Server web dapat digunakan untuk menyajikan konten statis atau dinamis.

Statis mengacu pada konten yang ditampilkan apa adanya, sedangkan konten dinamis dapat diperbarui dan diubah.

Tipe Web Server

1. Web Server Statis

Sebuah web server statis akan terdiri dari komputer dan perangkat lunak HTTP. Dianggap statis karena server akan mengirim file yang dihosting apa adanya ke browser.

2. Web Server Dinamis

Peramban web dinamis akan terdiri dari web server dan perangkat lunak lain seperti server aplikasi dan basis data. Dianggap dinamis karena server aplikasi dapat digunakan untuk memperbarui file yang dihosting sebelum dikirim ke browser.

Server web dinamis dapat menghasilkan konten ketika diminta dari database. Meskipun proses ini lebih fleksibel, tentunya juga lebih rumit.

Contoh Web Server Paling Poluler

Ada sejumlah software web server umum yang tersedia dan dapat digunakan untuk mereka yang ingin membangun web dan aplikasi. Contoh web server yang banyak digunakan oleh para web developer antara lain yaitu :

Contoh Web Server Paling Poluler
  1. Server HTTP Apache. Dikembangkan oleh Apache Software Foundation, ini adalah server web open source dan gratis untuk Windows, Mac OS X, Unix, Linux, Solaris, dan sistem operasi lainnya; yang membutuhkan lisensi Apache.
  2. Microsoft Internet Information Services (IIS). Dikembangkan oleh Microsoft untuk platform Microsoft; bukan merupakan open source, tetapi juga banyak digunakan.
  3. Nginx. Web Server open source yang populer untuk administrator karena pemanfaatan dan skalabilitas sumber dayanya yang ringan. Web Server ini dapat menangani banyak sesi bersamaan karena arsitekturnya. Nginx juga dapat digunakan sebagai proxy server dan load balancer.
  4. Lighttpd. Server web gratis yang dilengkapi dengan sistem operasi FreeBSD. Ini terlihat cepat dan aman, sambil dan mengonsumsi lebih sedikit daya CPU.
  5. Sun Java System Web Server. Server web gratis dari Sun Microsystems yang dapat berjalan di Windows, Linux dan Unix. Server ini dilengkapi dengan baik untuk menangani situs web menengah hingga besar.

Server web yang paling banyak digunakan yaitu Apache, Microsoft Internet Information Services (IIS) dan Nginx (Engine X). Server web lainnya termasuk server NetWare Novell dan Google Web Server (GWS).

Pertimbangan dalam memilih server web termasuk seberapa baik kerjanya dengan sistem operasi dan server lain; kemampuannya untuk menangani pemrograman sisi server; karakteristik keamanan; dan alat penerbitan, mesin telusur, dan pembuatan situs yang menyertainya.

Server web mungkin juga memiliki konfigurasi yang berbeda dan menetapkan nilai default.

Keamanan Web Server

Keamanan Web Server

Ada banyak praktik keamanan yang dapat dilakukan individu di sekitar penggunaan web server yang dapat memberikan pengalaman yang lebih aman. Beberapa contoh praktik keamanan dapat mencakup proses seperti:

  • Reverse proxy, yang dirancang untuk menyembunyikan server internal dan bertindak sebagai perantara lalu lintas yang berasal dari server internal;
  • pembatasan akses melalui proses seperti membatasi akses host web ke mesin infrastruktur atau menggunakan Secure Socket Shell (SSH);
  • Menjaga web server terpatched dan selalu diperbarui untuk membantu memastikan server web tidak rentan terhadap vulnerabilities;
  • Pemantauan jaringan untuk memastikan tidak ada aktivitas yang tidak sah; dan
  • Menggunakan firewall dan SSL karena firewall dapat memantau lalu lintas HTTP sementara Secure Sockets Layer (SSL) dapat membantu menjaga keamanan data.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Artikel Populer