32 C
Semarang
Wednesday, October 27, 2021
HomeAlamBiologiBeruang Air Kebal Di Rebus Masih Hidup - Tun Mode
Adam Muizhttps://adammuiz.com/
The only thing I know is that on the other side of a decision, I'm there. And if I'm there, no matter what path I go, there'll always be something to love.

Ternak Uang

Beruang Air Kebal Di Rebus Masih Hidup – Tun Mode

Tardigrade yang juga dikenal sebagai beruang air adalah invertebrata mikroskopis yang dapat ditemukan di seluruh wilayah dunia dalam ekosistem mulai dari air tawar hingga darat. Tardigrades diketahui mampu bertahan hidup pada lingkungan dengan kondisi ekstrim – seperti gurun, pegunungan tinggi, dan daerah kutub – di mana banyak bentuk kehidupan lain yang mungkin tidak mampu untuk bertahan hidup pada lingkungan yang demikian. Beruang air terestrial biasanya aktif hanya jika dikelilingi oleh selaput kecil air. Jadi, bagaimana mungkin makhluk mungil ini bisa bertahan hidup dalam kondisi ekstrim, bahkan di tempat yang kekurangan pasokan air?

Di bawah kondisi stres seperti kekeringan atau suhu yang ekstrem, water bear menerapkan beberapa bentuk kriptobiosis, keadaan di mana aktivitas metabolisme diperlambat atau hampir dihentikan. Anhydrobiosis adalah bentuk kriptobiosis yang paling banyak dipelajari dan terjadi dalam situasi pengeringan yang ekstrim. Beruang air memasuki anhidrobiosis dengan mengubah tubuhnya menjadi sesuatu yang mode yang disebut tun.

Apa Itu Mode Tun Tardigrada ?

Dalam keadaan tun ini, tardigrada menghasilkan gliserol (antibeku), dan juga mengeluarkan trehalosa, gula sederhana dengan sifat pengawetan yang luar biasa. “Trehalose dipandang sebagai kepompong yang menjebak biomolekul di dalam matriks kaca, seperti serangga yang membungkus ambar,” tertulis dalam makalah tahun 2009 di Protein Science. Saat trehalosa mengkristal, tardigrade menjadi seperti mumi dalam baju pelindung kaca. Dalam keadaan hibernasi ini, tardigrada dapat menahan hampir semua ancaman lingkingan ekstrem. Air mendidih dan suhu minus yang digin tidak mudah membuatnya mati.

Tardigrada Bertahan Hidup Di Angkasa

Pada tahun 2007, Badan Antariksa Eropa meluncurkan satelit yang membawa (antara lain) muatan tardigrades dalam bentuk tun. Kemudian secara selektif peneliti memaparkan tardigrada ke ruang hampa udara lengkap dengan adanya radiasi kosmik. Sepuluh hari kemudian, tardigrada dikembalikan ke Bumi dan direhidrasi. Hebatnya, segelintir dari mereka selamat dari radiasi dan ruang hampa, menjadikan mereka hewan pertama yang tercatat selamat dari paparan luar angkasa sepenuhnya.

Penelitian juga menunjukkan bahwa tardigrada dapat bertahan dari tekanan hingga 87.022,6 pounds per inci persegi – enam kali lipat dari tekanan yang kita temukan di bagian terdalam lautan. (Sekitar 43,00 PSI, “sebagian besar bakteri dan organisme multiseluler mati,” lapor Nature.)

Beruang Laut di Bisa Hidup Luar Angkasa
Beruang Air Mampu Bertahan Hidup di Angkasa Luar

Dalam kondisi tun, tardigrade mengurangi metabolisme hingga 99,99 persen untuk menunggu lingkungan yang lebih layak huni. Bahkan ada sebuah laporan yang menyatakan bahwa tardigrada mampu bertahan lebih dari 100 tahun sebelum direhidrasi.

Pada tahun 1983, tim ilmuwan Jepang dalam perjalanan melalui Antartika mengumpulkan beberapa tardigrada dan membekukannya selama tiga puluh tahun. Ketika tardigrada sudah tidak dibekukan lagi pada Mei 2014. Tardigrada melanjutkan kehidupan seperti biasa seperti tidak ada yang terjadi. Seperti hewan umum lainnya kemudian mereka berkembang biak.

Tardigrada atau Babi lumut memiliki adaptasi yang berbeda untuk berbagai macam ancaman lingkungan. Para ilmuwan berharap untuk belajar bagaimana meniru adaptasi luar biasa ini untuk organisme lain. (Ada beberapa bukti kecil bahwa memasukkan protein tardigrade ke dalam sel manusia bisa membantu melindungi sel manusia dari radiasi.)

Kuat Tapi Memiliki Kelemahan

Tardigrades kadang-kadang disebut sebagai “ekstremofil”, istilah yang digunakan untuk menggambarkan bakteri yang sangat kuat yang dapat hidup di ventilasi laut dan lingkungan yang sangat tidak ramah lainnya. Bartels menjelaskan bahwa mereka bukanlah ekstremofil, karena saat bertahan dalam lingkungan ekstrem mereka tidak benar-benar aktif namun berada dalam mode tun. “Sangat mudah untuk membunuh mereka saat mereka keluar dan berada di lingkungan normal mereka,” kata Bartels.

Tapi dalam bentuk tun mereka, mereka sangat sulit untuk dibunuh. Dan, setelah terjadinya bencana alam seperti tumbukan asteroid, mereka kemungkinan besar adalah makhluk hidup terakhir di Bumi. Untuk membunuh semua tardigrada di Bumi, penulis makalah Laporan Ilmiah Alam 2017 berpendapat, dibutuhkan peristiwa dengan kekuatan yang cukup untuk menguapkan semua lautan. Jadi bisa saja jika terjadi bencana besar di bumi tardigrada adalah mahluk hidup yang bertahan paling akhir.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Artikel Populer