24.7 C
Semarang
Wednesday, May 25, 2022

Sinar X – Pengertian, Radiasi dan Contoh Kegunaan

Adam Muiz
Adam Muizhttps://adammuiz.com/
The only thing I know is that on the other side of a decision, I'm there. And if I'm there, no matter what path I go, there'll always be something to love.

Artikel Pilihan

Sinar-X merupakan jenis radiasi elektromagnetik yang dikenal karena kemampuannya untuk melihat menembus kulit manusia dan menampakan gambar tulang didalamnya.

Kemajuan teknologi telah menghasilkan sinar X-ray yang lebih kuat dan terfokus serta aplikasi yang lebih besar dari gelombang cahaya ini, mulai dari pencitraan sel biologis yang sangat kecil hingga membunuh sel kanker.

Ketika mendengarkan radio, menonton TV, atau memasak makan malam dengan oven microwave, saat itu kita juga sedang memanfaatkan gelombang elektromagnetik.

Gelombang radio, gelombang televisi, dan gelombang mikro, semua itu termasuk gelombang elektromagnetik, perbedaan antara satu sama lain terletak dalam panjang gelombang.

Gelombang dalam spektrum elektromagnetik bervariasi ukurannya dari gelombang radio yang sangat panjang seukuran gedung, hingga sinar gamma yang sangat pendek yang lebih kecil dari ukuran inti atom.

Dalam radiasi elektromagnetik ketika panjang gelombang cahaya berkurang, maka energi yang dimiliki lebih besar.

Sinar-X yang termasuk dalam spektrum elektromagnetik memiliki panjang gelombang yang lebih kecil dan oleh karena itu energinya lebih tinggi.

Baca Juga Gelombang Elektromagnetik – Pengertian, Macam Spektrum dan Contoh Manfaat

Apa itu Sinar-X ?

Apa itu Sinar-X

Sinar-X atau X Ray merupakan bentuk radiasi elektromagnetik sebagaimana sinar ultraviolet cahaya tampak, sinar inframerah.

Tidak seperti cahaya tampak, bagaimanapun sinar-x memiliki energi yang lebih tinggi dan dapat menembus sebagian besar objek, termasuk tubuh.

Sinar-x medis digunakan untuk menghasilkan gambar jaringan dan struktur di dalam tubuh.

Jika sinar-x yang melewati tubuh juga melewati detektor sinar-x di sisi lain pasien, akan terbentuk bayangan yang menampilkan “gambaran” yang dibentuk oleh benda-benda di dalam tubuh.

Salah satu jenis detektor sinar-x adalah film fotografi, tetapi ada banyak jenis detektor lain yang digunakan untuk menghasilkan gambar digital.

Gambar x-ray yang dihasilkan dari proses ini disebut radiografi.

Baca Juga : Sinar Gamma – Pengertian, Sejarah, Kegunaan dan Bahaya

Definisi Sinar-X

Sinar-X atau radiasi-X didefinisikan sebagai bentuk radiasi elektromagnetik dengan gelombang energi elektromagnetik yang kuat. Sinar X memiliki panjang gelombang mulai dari 0,01 hingga 10 nanometer, sesuai dengan frekuensi dalam kisaran 30 petahertz hingga 30 exahertz dan energi dalam kisaran 100 eV hingga 100 keV.

Pengertian Sinar-X

Pengertian gelombang sinar-X adalah gelombang radiasi elektromagnetik dengan rentang frekuensi energi tinggi yang panjang gelombang antara 10 pikometer dan 10 nanometer.

Jenis radiasi khusus ini ditemukan pada tahun 1895 oleh Wilhelm Roentgen. Manfaat sinar-x jelas bagi Roentgen, dan kegunaan langsungnya adalah untuk melihat dan menemukan masalah dalam tubuh manusia tanpa harus melakukan pembedahan.

Baca Juga : Ultraviolet – Pengertian, Macam, Contoh Dampak dan Manfaat – Adam Muiz

Sejarah Sinar-X

Sinar-X ditemukan pada tahun 1895 oleh Wilhelm Conrad Röentgen, seorang profesor di Universitas Würzburg di Jerman.

Kemajuan ilmiah yang signifikan yang pada akhirnya menguntungkan berbagai bidang, terutama kedokteran, dengan membuat yang tidak terlihat menjadi terlihat.

Sinar-X adalah gelombang energi elektromagnetik yang mirip dengan cahaya tampak, tetapi pada panjang gelombang sekitar 1.000 kali lebih pendek daripada cahaya biasa.

Röntgen bersembunyi di labnya dan melakukan serangkaian eksperimen untuk lebih memahami penemuannya.

Dia mengetahui bahwa sinar-X menembus daging manusia tetapi tidak menembus zat dengan kepadatan lebih tinggi seperti tulang atau timah.

Penemuan Röntgen diberi label keajaiban medis dan sinar-X segera menjadi alat diagnostik penting dalam kedokteran, memungkinkan dokter untuk melihat ke dalam tubuh manusia untuk pertama kalinya tanpa operasi.

Pada tahun 1897, sinar-X pertama kali digunakan di medan perang militer, selama Perang Balkan, untuk menemukan peluru dan tulang yang patah di dalam tubuh pasien.

Para ilmuwan dengan cepat menyadari manfaat sinar-X, tetapi lebih lambat untuk memahami efek berbahaya dari radiasi.

Awalnya, diyakini sinar-X menembus daging tanpa bahaya seperti cahaya. Namun, dalam beberapa tahun, para peneliti mulai melaporkan kasus luka bakar dan kerusakan kulit setelah terpapar sinar-X.

Pada tahun 1904, asisten Thomas Edison, Clarence Dally, yang telah bekerja secara ekstensif dengan sinar-X, meninggal karena kanker kulit.

Kematian Dally menyebabkan beberapa ilmuwan mulai memahami risiko radiasi lebih serius, tetapi mereka masih belum sepenuhnya memahami.

Selama tahun 1930-an, 40-an dan 50-an, kenyataannya, banyak toko sepatu Amerika menampilkan fluoroskop pemasangan sepatu yang menggunakan sinar-X untuk memungkinkan pelanggan melihat tulang di kaki mereka; Baru pada tahun 1950-an praktik ini dianggap sebagai bisnis yang berisiko.

Wilhelm Röntgen menerima banyak penghargaan untuk karyanya, termasuk Hadiah Nobel pertama dalam fisika pada tahun 1901, namun ia tetap sederhana dan tidak pernah mencoba untuk mematenkan penemuannya.

Saat ini, teknologi sinar-X banyak digunakan dalam kedokteran, analisis material, dan perangkat seperti pemindai keamanan bandara.

Baca Juga : Inframerah – Pengertian, Sejarah, Manfaat, Kegunaan dan Contoh Fungsi

Klasifikasi Sinar-X

Sinar-X secara umum diklasifikasikan menjadi sinar-X lunak dan sinar-X keras. Sinar-X lunak memiliki panjang gelombang yang relatif pendek, sekitar 10 nanometer, sehingga Sinar-X lunak termasuk dalam kisaran spektrum elektromagnetik (EM) antara sinar ultraviolet (UV) dan sinar gamma. Sinar-X keras memiliki panjang gelombang sekitar 100 pikometer.

Gelombang elektromagnetik ini menempati wilayah spektrum EM yang sama dengan sinar gamma. Satu-satunya perbedaan di antaranya yaitu sumbernya: sinar-X dihasilkan oleh elektron yang dipercepat, sedangkan sinar gamma dihasilkan oleh inti atom dalam salah satu dari empat reaksi nuklir.

Sinar-X biasanya digambarkan oleh energi maksimumnya, yang ditentukan oleh tegangan antara elektroda. Sinar-X dengan energi foton tinggi (di atas 5-10 keV) disebut sinar-X keras, sedangkan sinar-X dengan energi lebih rendah (dan panjang gelombang lebih panjang) disebut sinar-X lunak.

Karena kemampuan penetrasinya, sinar-X keras banyak digunakan untuk menggambarkan bagian dalam objek yang buram secara visual. Aplikasi yang paling sering terlihat adalah dalam radiografi medis. Karena panjang gelombang sinar-X keras serupa dengan ukuran atom, itu juga berguna untuk menentukan struktur kristal dengan kristalografi sinar-X. Sebaliknya, sinar-X lunak mudah diserap di udara. Panjang redaman sinar-X 600 eV dalam air kurang dari 1 mikrometer.

Baca Juga : Cahaya Tampak – Pengertian, Gelombang dan Contoh Macam Spektrum

Fungsi Sinar X

Fungsi Sinar X

Sejak penemuannya, radiasi-X digunakan di berbagai bidang dan untuk berbagai keperluan. Beberapa kegunaan utama dari X-Ray yaitu dapat dilihat pada poin dan penjelasan di bawah ini.

  • Ilmu kedokteran
  • Keamanan
  • Astronomi
  • Industri
  • Restorasi
BidangFungsi
MedisDalam medis digunakan untuk mendeteksi kerusakan pada tulang manusia.
KeamananDigunakan sebagai pemindai barang bawaan penumpang transportasi di bandara, terminal kereta api, dan tempat lainnya.
AstronomiSinar X juga dipancarkan oleh benda-benda langit dan dipelajari untuk memahami lingkungan
IndustriBanyak dimanfaatkan untuk mendeteksi cacat pada las-lasan
RestorasiDigunakan untuk memulihkan lukisan-lukisan lama.

Jenis Sinar-X Medis

Dalam ilmu kedokteran berbagai jenis sinar-X dimanfaatkan untuk beberapa keperluan medis dibawah ini.

  • CT Scan
  • Rontgen Ginjal, Ureter, dan Kandung Kemih
  • Rontgen gigi dan tulang
  • Rontgen dada
  • Rontgen paru-paru
  • Rontgen perut

Baca Juga : Gelombang Mikro – Pengertian, Macam Jenis dan Contoh Manfaat

Sifat Sinar-X

  • Dalam spektrum elektromagnetik Sinar-X memiliki panjang gelombang yang pendek.
  • Memerlukan tegangan tinggi untuk menghasilkan sinar-X.
  • Sinar-X digunakan untuk medeteksi adanya masalah kesehatan pada kerangka manusia.
  • Sinar-X bergerak dalam garis lurus dan tidak membawa muatan listrik.
  • Sinar-X mampu melakukan perjalanan dalam ruang hampa.

Cara Kerja Sinar-X

Sinar-X diproduksi ketika elektron berkecepatan tinggi bertabrakan dengan pelat logam, sehingga memberikan energi sebagai sinar-X dan diserap oleh pelat logam.

  • Sinar X-Ray bergerak melalui udara dan bersentuhan dengan jaringan tubuh, dan menghasilkan gambar pada film logam.
  • Jaringan lunak seperti organ dan kulit, tidak dapat menyerap sinar berenergi tinggi, dan sinar melewatinya.
  • Bahan padat di dalam tubuh kita, seperti tulang, menyerap radiasi.
Cara Kerja Sinar-X

Sama seperti kamera, film sinar-X berkembang tergantung pada area yang terkena sinar-X. Area putih menunjukkan jaringan yang lebih padat, seperti tulang yang telah menyerap sinar-X sedangkan area hitam pada sinar-X mewakili area di mana sinar-X telah melewati jaringan lunak.

Baca Juga : Gelombang Radio – Pengertian, Jenis, Fungsi dan Contoh

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah rontgen berbahaya?

Iya dan tidak. Memahami bahaya sinar-X membutuhkan kesadaran akan seberapa sering kita menghadapinya dalam kehidupan sehari-hari. Sinar-X adalah bentuk radiasi elektromagnetik yang secara alami ditemukan di Bumi. Kita semua terkena radiasi jenis ini dari sinar kosmik dan matahari dan mineral dan materi biologis di sekitar kita. Penduduk dataran tinggi terkena radiasi lebih banyak daripada mereka yang tinggal di permukaan laut. Perjalanan udara juga meningkatkan paparan seseorang seperti halnya keberadaan radon di rumah.

Namun, ketika sampai pada bahaya, penting untuk memperhatikan skalanya. Sebagai contoh Rontgen dada tipikal melibatkan jumlah paparan radiasi yang sama seperti yang manusia terima dari 10 hari radiasi alam. Mengurangi risiko dan jenis paparan sangat penting. Dengan langkah-langkah keamanan dan penggunaan yang bijaksana, pencitraan sinar-X adalah alat diagnostik yang kuat dalam pengobatan modern.

Apa risiko yang terkait dengan sinar-X?

Risiko utama dalam paparan sinar-X melibatkan kerusakan jaringan sel hidup. Meskipun tubuh biasanya dapat memperbaiki kerusakan sel, paparan radiasi tingkat tinggi sering dikaitkan dengan kanker, mutasi kromosom, kelainan bawaan, dan tingkat kematian bayi. Mengikuti popularitas luas dari teknologi sinar-X, ada indikator yang jelas tentang bahaya yang dapat ditimbulkan oleh sinar-X. Kulit akan teriritasi, tampak terbakar sinar matahari dan mulai mengelupas setelah terpapar berulang kali; banyak orang dengan tingkat paparan yang tinggi sangat menderita dan meninggal segera setelah itu karena kanker yang agresif. Sebagian besar data ini berasal dari penelitian tentang orang-orang yang selamat dari kecelakaan pembangkit nuklir Chernobyl pada tahun 1986 dan ledakan bom atom di Jepang pada tahun 1945.5 Banyak tindakan pencegahan keselamatan untuk penggunaan sinar-X modern dikembangkan sebagai tanggapan atas tragedi ini.

Bagaimana sinar-X diproduksi dalam mesin sinar-X normal?

Dalam mesin sinar-X normal, sinar-X dihasilkan dengan membombardir sinar katoda pada bahan radioaktif. Ketika sinar katoda berkecepatan tinggi jatuh pada bahan radioaktif, ada emisi elektron dan energi. Energi ini digunakan dalam mesin sinar-X.

Sebutkan istilah yang digunakan untuk menggambarkan rontgen gigi.

Orthopantomography adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan rontgen gigi. Dalam kedokteran gigi, sinar-X digunakan untuk mendeteksi kelainan bentuk, penyakit, perkembangan, dan pertumbuhan. Digunakan untuk mempelajari struktur gigi.

Organ mana yang paling lama terpapar sinar-X?

Tulang belakang membutuhkan paparan sinar-X terlama. Tulang belakang diekspos selama 0,20 detik untuk mendapatkan gambar yang tepat.

Di mana sinar-X dapat direkam?

Sinar-X dapat direkam pada pelat yang dilapisi dengan perak halida. Ketika pelat perak halida terkena panas, maka akan mulai berubah menjadi hitam menghasilkan gambar yang diperoleh sebagai gambar sinar-X.

Berapa jarak minimum pengambilan sinar-X?

50 m adalah jarak minimum pengambilan sinar-X.

Sumber Referensi

https://www.nibib.nih.gov/science-education/science-topics/x-rays
https://www.history.com/this-day-in-history/german-scientist-discovers-x-rays
https://byjus.com/physics/x-ray/
https://www.rasmussen.edu/degrees/health-sciences/blog/are-x-rays-dangerous/

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending

Artikel Serupa

Download Gratis