26 C
Semarang
Saturday, November 26, 2022

Budaya Kerja 996 – Versi Hustle Culture di China

Adam Muiz
Adam Muizhttps://adammuiz.com/
The only thing I know is that on the other side of a decision, I'm there. And if I'm there, no matter what path I go, there'll always be something to love.

Artikel Pilihan

9-9-6 berarti bekerja dari jam 9 pagi sampai jam 9 malam, 6 hari seminggu. Jadwal kerja ini sangat umum di China, terutama di industri teknologi.

Sementara 996 sendiri tidak mengejutkan dalam budaya kerja Cina modern, komentar miliarder Jack Ma tentang hal itu telah membuat banyak orang marah.

Jack Ma berkata, “Menurut saya pribadi, 996 adalah berkah yang sangat besar… Bagaimana kamu mencapai kesuksesan yang kamu inginkan tanpa mengeluarkan usaha dan waktu ekstra?”

TAPI, seperti yang diduga, ceritanya jauh berbeda bagi mereka yang bekerja dengan jadwal yang melelahkan ini, hari demi hari TANPA melihat keuntungan besar yang dihasilkan oleh usaha mereka.[1]

Apa Itu Budaya Kerja 996 ?

Jadwal kerja “996” adalah jadwal kerja tidak resmi (9 pagi–9 malam, 6 hari per minggu) yang populer.

Melayani perusahaan yang mendorong jadwal kerja “996” biasanya berarti bekerja setidaknya 60 jam per minggu.[4]

Pengertian Budaya Kerja 996

Pengertian Budaya Kerja 996 Adalah
Sumber Ilustrasi : bjreview.com

Secara umum definisi budaya kerja 996 adalah jadwal kerja ekstrim yang diadopsi oleh perusahaan teknologi di China, yang karyawannya diketahui perlu bekerja keras dari jam 9 pagi sampai jam 9 malam, enam hari seminggu – atau mungkin lebih lama.

Di beberapa tempat kerja, seperti pemula, 996 dilakukan secara sukarela oleh pengusaha ambisius yang berharap jam kerja panjang dan kerja keras diartikan menjadi kesuksesan bisnis.

Di tempat lain, termasuk pada perusahaan teknologi raksasa yang sudah memiliki fundamental kuat, karyawan di seluruh jajaran diharapkan bekerja berjam-jam untuk menunjukkan komitmen dan dedikasi mereka.

Pekerja sering menganggapnya sebagai aturan tidak tertulis bahwa mereka harus tetap melewati jam resmi, terlepas dari apakah waktu ekstra yang dihabiskan benar-benar menghasilkan produktivitas yang lebih tinggi.[3]

Sejarah Awal Mula Budaya Kerja 996

Percikan menyala pada awal tahun 2016, ketika sejumlah karyawan mengungkapkan bahwa majikan mereka 58.com, tidak memberikan kompensasi yang wajar kepada mereka untuk bekerja 996.

Dalam respons yang menakjubkan, perusahaan mengklaim bahwa bisnisnya telah tumbuh secara eksponensial dan ingin memotivasi karyawan untuk berdedikasi pada pekerjaan mereka.

58.com mengklaim bahwa itu tidak hanya akan bermanfaat bagi karyawan, tetapi juga bahwa lembur hanya didorong, bukan wajib.

Pada waktu yang sama bulan Januari, Youzan, penyedia E-commerce terbesar di WeChat, secara resmi membuat 996 jadwal kerja standarnya pada pertemuan tahunan perusahaan, di mana CEO Bai Ya berbicara kepada karyawannya dengan mengatakan bahwa “ketika melihat kembali kerja keras kami dalam beberapa tahun ke depan, kami akan menganggapnya berharga.”

Pada bulan Maret, karyawan yang bekerja di JD.com menyampaikan keluhan mereka bahwa perusahaan memaksa mereka bekerja dengan jadwal 996.

Kontributor repositori Github 996.ICU menyimpan daftar lebih dari 120 perusahaan China yang telah mengikuti dan menerapkan jadwal 996, termasuk hampir setiap perusahaan internet besar China yang terkenal contohnya seperti Baidu, Tencent, Alibaba, Huawei, Bytedance (perusahaan induk TikTok), Xiaomi , Ele.me, Pinduoduo, dan NetEase.

Dalam industri internet dan teknologi yang bergerak cepat, pengembang web dikenal sebagai salah satu pekerjaan yang paling membuat stres.

Sebuah jajak pendapat oleh PingWest menemukan bahwa sebagian besar anggota gerakan 996 bekerja sebagai web developer (pengembang web).

Anggota lainnya berasal dari posisi seperti spesialis pengembangan bisnis, akuntan, rideshare drivers, desainer UI/UX, dan arsitek TI.

Seorang manajer operasi yang bekerja untuk sebuah biro iklan bahkan mengatakan bahwa dia bekerja lembur tujuh hari seminggu karena dia diminta oleh atasannya untuk mengawasi statistik kampanye iklan.

Sementara undang-undang setempat mengatur jadwal pekerja, mereka tidak cukup ditegakkan agar efektif, memungkinkan fenomena 996 mengakar dalam industri teknologi.

Banyak tokoh terkenal di industri ini, termasuk Jack Ma, pendiri dan mantan CEO Alibaba, telah menyuarakan dukungan mereka untuk 996, dengan premis bahwa perusahaan mereka dan pertumbuhan pesat China bergantung padanya.

Setelah berbicara dengan berbagai sumber di seluruh industri, PingWest menemukan bahwa karyawan di banyak perusahaan terkemuka tidak secara resmi dipaksa untuk bekerja dengan jadwal 996.

Mereka mungkin menemukan diri mereka bekerja lembur sesekali, tetapi tidak sebagai aturan. Sumber telah meminta PingWest untuk menyembunyikan nama mereka untuk menghindari kemungkinan teror perusahaan karena berbicara dengan anggota pers.

Salah satu sumber yang bekerja di perusahaan internet besar, misalnya, mengatakan bahwa dia bekerja dari pukul 10:30 hingga 21:30 setiap hari kerja. 996 tidak diperlukan di perusahaannya, dan lembur hanya terjadi di tim tertentu ketika tim itu mendekati tenggat waktu proyek.

Namun, dalam pekerjaan terakhirnya di perusahaan internet lain, ia bekerja hingga pukul 23:15 hampir setiap hari. Dia mengatakan kepada PingWest bahwa sangat menikmati proyeknya sehingga dia tidak merasa dipaksa untuk bekerja lembur.

Sumber lain mengatakan bahwa perusahaan tempat dia bekerja tidak pernah menetapkan 996 secara internal, dan dia hanya bekerja sedikit lembur sampai jam 7 atau 8 malam.

Namun, karyawan yang bekerja di departemen bisnis bekerja lebih lama. Biasanya hanya di musim sibuk staf menerapkan jadwal 996.

Seorang eksekutif tingkat menengah mengatakan bahwa di startup AI-nya, dia tidak bekerja 996 dan begitu pula rekan-rekan di bawahnya. “Jadwalnya tidak terlalu ketat dan rekan-rekan saya dan saya tidak perlu keluar masuk setiap hari.” Karena posisi perusahaannya di industri, karyawan tidak terlalu tertekan.

Di antara orang-orang yang diajak bicara oleh PingWest, kira-kira 80% tidak dapat menemukan jadwal kerja 996 yang dinyatakan secara internal dan ditegakkan secara ketat.

Sementara hampir semua dari mereka dapat mengatakan bahwa mereka memiliki versi 996 yang agak dimodifikasi, seperti 995 (lima hari), atau 11115 ( 11 pagi hingga 11 malam selama lima hari).

PingWest menemukan bahwa tingkat penerimaan untuk 996 di antara pekerja teknologi China lebih tinggi dari yang diharapkan dari proyek GitHub.[5]

Keuntungan 996 Bagi Perusahaan

Ada garis tipis antara memasukkan jam lembur, dan bekerja terlalu keras.

Undang-undang perburuhan Tiongkok telah menstandarisasi jam kerja di Tiongkok sebagai delapan jam sehari, atau 44 jam seminggu.

Setiap pekerjaan tambahan kemudian diklasifikasikan sebagai lembur, dan tidak dapat dipaksakan tanpa konsultasi dengan staf.

Tetapi kenyataannya adalah: ketika seluruh budaya kerja menormalkan kerja lembur, sulit untuk berhasil jika tidak berkinerja pada standar yang sama.

Sederhananya, bekerja dengan shift delapan jam standar tidak akan membuat siapa pun menonjol.

Dan di tempat kerja yang semakin kompetitif, setiap keunggulan dalam persaingan akan bermanfaat, terutama dalam budaya yang memprioritaskan kerja keras dan pengorbanan seperti orang Cina.

Selanjutnya, karyawan umumnya mendapat manfaat dari:

  • Pembayaran lembur – biasanya minimal 150% dari tarif per jam di mana karyawan dibayar, dan lebih banyak lagi pada akhir pekan atau hari libur.
  • Peningkatan produktivitas – Jam kerja yang lebih lama memberikan lebih banyak kesempatan untuk menyelesaikan sesuatu.
  • Bagaimanapun, seperti yang dikatakan Elon Musk (pengusaha, dan pendiri perusahaan otomotif raksasa Tesla), “tidak ada yang pernah mengubah dunia dalam 40 jam seminggu.[6]

Dampak Budaya Kerja 996

Dampak Budaya Kerja 996
Sumber Animasi Vector Art : South China Morning Post

Tingkat kelahiran China terus turun. Menurut beberapa survei, kaum muda menyatakan bahwa selalu bekerja lembur membuat mereka tidak punya waktu untuk jatuh cinta, menikah, atau punya anak. Tidak ada kehidupan di luar pekerjaan, yang tersisa hanyalah kurang tidur.

Asosiasi Buruh China mengatakan 996 menciptakan perhatian besar terhadap tujuan China untuk mempromosikan kemakmuran bersama melalui perlindungan hak-hak dasar dan kepentingan pekerja.

Namun, ini bertentangan dengan harapan masyarakat tentang apa yang harus dilakukan oleh perusahaan yang bertanggung jawab dan tidak boleh menjadi norma.

Dalam kasus ekstrim, orang meninggal karena terlalu banyak bekerja. Pada tahun 2021, kasus pada perusahaan Pinduoduo di mana seorang karyawan wanita meninggal karena terlalu banyak bekerja menjadi perhatian pemerintah.[1]

Contoh Kasus Terkait Budaya Kerja 996

Contoh Kasus Terkait Yang Terjadi Pada Budaya Kerja 996
Sumber Gambar : bbc.com

Dibandingkan dengan karyawan formal yang dapat mengandalkan arbitrase tenaga kerja dan pengawasan lokal untuk membela hak-hak buruh mereka, jutaan pekerja mitra atau pekerje lepas dan lebih tepatnya gig workers, seperti kurir, pengantar makanan, dan sebagainya, menghadapi kesulitan yang lebih besar dalam melindungi hak-hak mereka.

Pada bulan Januari, seorang pengantar makanan untuk platform takeout milik Alibaba, Ele.me, membakar dirinya di luar sebuah toko di kota Taizhou, China timur karena perselisihan gaji.

September lalu, sebuah laporan investigasi berjudul “pekerja pengiriman, terjebak dalam sistem” menjadi viral di platform media sosial populer China dan memicu diskusi panas tentang bagaimana algoritme perusahaan teknologi menyusutkan batas waktu pengiriman untuk pengemudi pengiriman, mendorong mereka untuk berpacu dengan waktu dan jalan.

Pada bulan April, Beijing Satellite TV menyiarkan seorang birokrat yang menyamar sebagai pengantar makanan, bekerja selama sehari, dan hanya memperoleh US$6. Semua peristiwa berita ini telah menyebabkan kegemparan publik.

Sebagai tanggapan, regulator China telah memaksa perusahaan teknologi untuk lebih menekankan hak-hak pekerja pertunjukan dengan meluncurkan serangkaian kebijakan.

Pada 27 Juli, tujuh otoritas, termasuk SAMR (State Administration of Market Regulatory), meluncurkan pedoman, menyerukan platform pengiriman makanan online untuk mengoptimalkan aturan remunerasi dan menetapkan mekanisme waktu kerja yang wajar untuk petugas pengiriman makanan.

Pada 22 Juli, delapan otoritas menerbitkan pedoman untuk melindungi hak dan kepentingan pekerja dalam “bentuk pekerjaan baru”, seperti kurir, pengantar makanan, dan pengemudi transportasi online.

Pada tanggal 23 Juni, tujuh otoritas, termasuk Kementerian Perhubungan China, mengumumkan pendapat tentang hak dan kepentingan kurir. Pendapat tersebut mendorong perusahaan kurir untuk mempekerjakan pekerja secara langsung dan membayar asuransi cedera bagi karyawan kurir secara proporsional dengan gaji atau omset rata-rata lokal.[2]

Opini Publik Tentang 996

Opini Publik Tentang 996
Sumber Gambar : chinadaily.com.cn

996 membuat orang-orang terutama merka yang berada pada kalangan pekerja marah. Setiap orang dapat melihat bahwa hanya sebagian kecil yang dapat mengalami kebebasan finansial dengan mengorbankan waktu dan kesehatan mereka.

Kebanyakan orang masih hidup dari gaji ke gaji dan tidak dapat melihat banyak perubahan terjadi selama sisa hidup mereka.

Ini adalah pandangan yang menyedihkan dan ketika massa mengalami ini, itu merupakan masalah kesehatan dan sosial yang utama.

“Berkah” yang dibicarakan Jack Ma hanya berlaku untuk pengusaha kaya seperti dirinya dan pendukung 996 lainnya seperti pendiri JD.

Negara-negara Barat tidak memilikinya yang sempurna tetapi setidaknya jam kerja mereka jauh lebih pendek dibandingkan budaya kerja 996.[1]

Tanggapan Pemerintah

Menanggapi kasus perusahaan Pinduoduo pada tahun 2021, Mahkamah Agung dan Kementerian Tenaga Kerja China telah menyatakan bahwa jadwal 996 kerja benar-benar ilegal.

Setidaknya ada selusin kasus pengadilan tentang eksploitasi tenaga kerja sejak itu dan karyawan selalu menang.

Undang-undang perburuhan China sudah melarang lembur berlebihan jauh sebelum 996 menjadi istilah, tapi itu tidak benar-benar ditegakkan.

Pada Maret 2022, pemerintah China meluncurkan inisiatif yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengekang budaya 996.

Kementerian jaminan sosial Beijing (Beijing’s ministry of social security) memulai penyelidikan untuk mengaudit kepatuhan hukum perburuhan yang diperkirakan akan berlangsung selama 2 bulan.

Mereka memeriksa apakah karyawan menerima hak mereka atas jam kerja dan waktu liburan yang adil. Provinsi seperti Shandong, Anhui, Henan, Guangxi, Qinghai, Hunan, Hubei juga mengikuti.

Perusahaan teknologi berada di pusat penyelidikan ini. Pemerintah daerah juga telah menyatakan bahwa sanksi tegas akan diberikan kepada pelanggar.[1]

Dampak Pada Pasar Modal

Dampak Pada Pasar Modal
Sumber Gambar : pikbest.com

Sementara itu, pasar modal sensitif terhadap tekanan regulasi yang tiba-tiba.

Meituan, salah satu platform pengiriman makanan terbesar di China, sahamnya anjlok hampir 14 persen – yang merupakan rekor terburuk, setelah aturan baru mengharuskan perusahaan untuk membayar asuransi sosial yang mencakup kecelakaan dan penyakit untuk pengemudi pengiriman makanan dan membayar tidak kurang dari minimum upah lokal kepada mereka.

Saham di perusahaan kurir lain juga turun, sebesar 5,8 persen di YUNDA Holding dalam dua hari setelah dikeluarkannya pedoman oleh Kementerian Perhubungan untuk meningkatkan perlindungan kurir.

Sebaliknya, saham aplikasi video pendek Kuaishou melonjak 4,8 persen pada 25 Juni, sehari setelah mengumumkan pembatalan kebijakan “big/small weeks“, menurut Caixin.

Dari sudut pandang investor, kebijakan ini mengancam akan menaikkan biaya operasi perusahaan yang mereka investasikan dan menurunkan hasil investasi.

Agar tetap kompetitif, perusahaan yang terkena dampak mungkin juga perlu mempertimbangkan kembali strategi penetapan harga kompetitif mereka.[2]

Undang-Undang Perburuhan di China

Apa yang dikatakan undang-undang perburuhan China tentang lembur

Hukum China mengatakan bahwa karyawan tidak boleh diminta untuk bekerja lebih dari delapan jam sehari atau 40 jam seminggu.

Bisnis harus membatasi lembur hingga 36 jam sebulan. Terlepas dari hukum tertulis, karyawan sering kali tidak disarankan untuk mengajukan lembur.

Bagi mereka yang baru mengenal lanskap perburuhan China, undang-undang yang mengatur jam kerja dapat dikategorikan menurut sistem berikut.

1. Sistem jam kerja standar

Di bawah sistem ini, hari kerja seorang karyawan tidak boleh lebih dari delapan jam dan rata-rata minggu kerja tidak lebih dari 40 jam, yang setara dengan lima hari kerja dalam seminggu.

Pekerja berhak untuk setidaknya satu hari istirahat per minggu dan jam kerja yang lebih lama tunduk pada tarif lembur yang ditetapkan. Sebagian besar pekerjaan kantoran (kerah putih) termasuk dalam kategori ini.

2. Sistem jam kerja yang komprehensif

Sistem ini mengakumulasikan jam kerja selama periode tertentu (mingguan, bulanan, triwulanan, atau tahunan). Jumlah rata-rata jam kemudian dihitung berdasarkan periode akumulasi ini.

Secara garis besar, sistem ini paling cocok untuk peran kerja dengan shift yang tidak teratur, seperti pekerjaan musiman atau berbasis proyek.

Lembur berlaku untuk jam kerja di atas standar yang ditetapkan per siklus. Tarif tersebut sesuai dengan sistem jam kerja standar untuk jam kerja ekstra dan bekerja pada hari libur.

Namun, tidak ada hari istirahat yang digariskan di bawah sistem ini. Sebelum perusahaan dapat menerapkan sistem ini, perusahaan harus terlebih dahulu menyerahkan rencananya kepada biro tenaga kerja setempat dan mendapatkan persetujuan.

3. Sistem jam kerja yang tidak tetap (fleksibel)

Sistem ini mengakomodasi karyawan yang jam kerjanya sulit diukur. Karyawan dengan sistem jam kerja seperti itu umumnya akan dibayar sebagai karyawan tetap. Gaji ini adalah jumlah tetap yang dibayarkan per periode, seringkali bulanan.

Tidak ada biaya lembur yang dikaitkan dengan sistem jam kerja tidak tetap. Sementara majikan diharuskan untuk mematuhi jadwal kerja dan istirahat yang sesuai, itu tergantung pada kebijaksanaan majikan. Sistem ini juga memerlukan persetujuan dari biro tenaga kerja setempat sebelum diterapkan.

Bagaimana perusahaan harus mempersiapkan

Sistem perburuhan China yang berubah dapat secara langsung mempengaruhi proses rekrutmen, kebijakan ketenagakerjaan, restrukturisasi organisasi, dan pengaturan promosi bisnis khusus dari banyak perusahaan di sektor teknologi dan terkait.[2]

Sumber Referensi

[1] https://kungfudata.com/insights/996-chinese-work-culture
[2] https://www.china-briefing.com/news/996-is-ruled-illegal-understanding-chinas-changing-labor-system/
[3] https://www.scmp.com/tech/tech-trends/article/3136510/what-996-gruelling-work-culture-polarising-chinas-silicon-valley
[4] https://github.com/996icu/996.ICU
[5] https://en.pingwest.com/a/1392
[6] https://www.roberthalf.cn/en/blog/employers/pros-and-cons-996-it-worth-it

Salam kenal dari Adam Muiz !
Support mencapai 10K Subscriber yuk
😁 Terimakasih
Follow Adam Muiz on WordPress.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending

Artikel Serupa

Download Gratis