Topologi Tree – Pengertian, Gambar, Kelebihan dan Kekurangan

Adam Muiz
Adam Muizhttps://adammuiz.com/
The only thing I know is that on the other side of a decision, I'm there. And if I'm there, no matter what path I go, there'll always be something to love.

Salam Kenal

Artikel Pilihan

Pengertian Topologi Tree

Dalam bahasa Inggris topologi tree dikenal dengan nama tree topology, sedangkan dalam bahasa Indonesia disebut topologi pohon.

Topologi tree adalah struktur jaringan di mana setiap node terkait dengan yang lain dalam hierarki. Dalam hierarki topologi, setidaknya ada tiga level yang berbeda.

Kadang disebut juga topologi hirarki karena pada topologi ini semua elemen tersusun seperti cabang-cabang pohon. Ini sangat mirip dengan topologi star dan bus.

Topologi Tree (pohon) biasanya digunakan untuk mengatur data dalam database dan workstation di jaringan perusahaan.

Dalam Topologi Jaringan Tree, setiap dua node yang terhubung hanya dapat memiliki satu koneksi timbal balik, oleh karena itu hanya ada satu tautan di antara mereka.

Baca Juga : Topologi Jaringan – Macam Contoh, Kelebihan dan Kekurangan

Kelebihan Topologi Tree

Ada banyak manfaat yang didapat dari menggunakan topologi tree, yaitu sebagai berikut:

  • Dapat dengan mudah menambahkan perangkat baru ke hub atau switch sehingga dapat membuat lebih banyak ruang melalui Star Network (Topologi Bintang).
  • Jika satu atau lebih node gagal tidak mempengaruhi seluruh jaringan. Jaringan komputer dalam topologi ini masih dapat terus beroperasi, meskipun salah satu Switch atau Hub telah rusak.
  • Jaringan topologi pohon dapat dikelola dan dipelihara dengan mudah.
  • Dalam topologi ini, ekspansi Node mudah dan cepat.
  • Jika terjadi kesalahan, proses mudah untuk melakukan troubleshooting dan letak menemukan kesalahan.
  • Karena pemanfaatan Intelligent Hub/Switch, Tree Topology memberikan kinerja yang jauh lebih baik daripada Jaringan Bus.
  • Dalam topologi pohon, manajemen dan pembentukannya sangat mirip dengan Jaringan Bintang (Topologi Star).
  • Selain itu, jenis topologi jaringan ini lebih sesuai oleh organisasi yang memerlukan jaringan berukuran kecil.

Baca Juga : Topologi Bus – Gambar, Kelebihan dan Kekurangan

Kekurangan Topologi Tree

Topologi tree memiliki beberapa kelemahan, yaitu sebagai berikut:

Gambar Topologi Tree / Pohon
Gambar Topologi Tree / Pohon

1. Mengandalkan kabel bus utama sehingga jika kabel ini rusak maka seluruh cabang jaringan tidak dapat berkomunikasi satu sama lain meskipun perangkat dalam cabang network star masih dapat berkomunikasi dengan normal.

2. Terlalu banyak cabang jaringan yang ditambahkan maka jaringan akan terbebani sehingga muncul beberapa masalah lainnya. Setelah skalabilitas yang memadai dicapai dalam topologi pohon, ukuran jaringan mungkin mulai bertindak melawannya. Ketika hanya satu kabel Backbone (tulang punggung) yang digunakan untuk memberikan layanan dan sejumlah besar periferal dan terminal digunakan, kecepatan jaringan mungkin terganggu.

3. Umumnya, Topologi pohon mengikuti aturan 5-4-3 yang terjadi ketika jaringan topologi pohon dibuat dengan bantuan protokol Ethernet. Protokol ini membutuhkan sinyal yang ditransmisikan harus mencapai dalam waktu tertentu setiap bagian dari jaringan. Sinyal yang digunakan untuk mendistribusikan data oleh setiap konsentrator atau repeater akan menambah lebih banyak waktu ke jaringan. Ini berarti hanya maksimal lima segmen yang dapat tersedia di antara dua node mana pun, yang terhubung dengan bantuan empat konsentrator atau repeater. Jika segmen terbuat dari kabel koaksial, hanya tiga segmen yang dapat diisi. Kerugian ini tidak terjadi di mana Backbone (tulang punggung) menggunakan serat atau kabel fiber optik.

4. Skalabilitas tergantung pada jenis kabel yang digunakan. Dalam topologi pohon, jenis dan panjang kabel yang digunakan untuk membuat koneksi point-to-point dapat menjadi kerugian bagi jaringan. Jika membuat sistem di tempat pertama, secara alami dibatasi di setiap segmen untuk menggunakan panjang dan jenis kabel. Oleh karena itu, dibandingkan dengan topologi lain, opsi ini paling sulit untuk dikonfigurasi dan dihubungkan. Jika ingin sistem dengan skalabilitas tak terbatas, akan lebih mahal saat mengejar desain ini.

Baca Juga : Topologi Ring – Pengertian, Gambar, Kelebihan dan Kekurangan

5. Topologi tree ini memiliki Instalasi sulit karena merupakan gabungan antara topologi bus dan star. Pemasangan topologi pohon mungkin sulit karena menggunakan prinsip konfigurasi bintang dan bus ketika dirancang dengan karakteristik linier; karenanya, pilihan ini menghasilkan prosedur instalasi yang paling rumit. Saat memutuskan topologi apa yang akan digunakan, biaya merupakan faktor umum. Investasi awal dalam topologi pohon dapat menjadi substansial, karena kebutuhan pengkabelan topologi pohon mencakup persyaratan topologi bus dan bintang.

6. Salah satu kelemahan terbesar dari topologi pohon adalah masalah keamanan karena semua workstation yang terhubung dalam jaringan topologi pohon dapat melihat data yang dikirim bersama dengan jaringan. Ketika semua koneksi aktif dan berjalan, mereka semua memiliki akses satu sama lain, membuat sistem menjadi kurang aman. Jika ada orang yang tidak berwenang dapat memasuki gedung dan mengakses jaringan, mereka dapat menghancurkan seluruh jaringan dalam beberapa detik.

7. Oleh karena itu, dapat lebih berbahaya bagi bisnis apa pun atau lainnya yang menggunakan topologi pohon. Untuk melindungi informasi, harus menyertakan protokol keamanan berbasis workstation dan perlindungan kata sandi lainnya untuk mencegah akses informasi. Selain itu juga dapat mencegah akses yang tidak sah dengan menerapkan keamanan fisik.

Beberapa faktor kunci dari kelemahan topologi tree juga diberikan di bawah ini:

  • Topologi tree merupakan kombinasi dari kedua Topologi Bus dan Topologi Star. Jadi, lebih mahal karena memerlukan peralatan untuk kedua topologi untuk membuat jaringan.
  • Jika terminator mendapat masalah, itu bisa memantulkan sinyal. Oleh karena itu, diharuskan untuk sangat memperhatikan terminator di setiap titiknya.
  • Ini tidak cocok untuk perusahaan besar.
  • Dibutuhkan sejumlah besar Kabel Jaringan untuk membuat jaringan antar perangkat, yang sulit untuk dikelola dan ditempatkan.

Baca Juga : Topologi Mesh – Pengertian, Gambar, Kelebihan dan Kekurangan

Karakteristik Topologi Tree

Ada beberapa cara untuk mendefinisikan topologi tree yakni beberapa ciri cirinya sebagai berikut:

  • Sebuah topologi tree menggabungkan beberapa topologi star (bintang) dengan menghubungkan beberapa komponen ke node pusat.
  • Topologi tree juga dapat merupakan kombinasi dari topologi bus dan star di mana semua node dilampirkan dengan bantuan satu node pusat.
  • Setiap node dalam arsitektur ini terhubung satu ke satu dalam tingkat hierarki, dengan setiap node cabang di tingkat yang lebih rendah. Setiap node sekunder memiliki link point-to-point ke node induk, dan semua node sekunder di bawah yurisdiksinya memiliki koneksi point-to-point ke node tersier. Ketika diperiksa dalam arti visual, sistem ini menyerupai struktur pohon.

Kerugian topologi tree yaitu jika node utama rusak, seluruh sistem dapat lumpuh, karena semua node lain terhubung ke node utama.

Baca Juga : Download Cisco Packet Tracer Terbaru Original Gratis

Contoh Cara Kerja Topologi Tree

Gambar di bawah ini akan membantu Anda untuk memahami cara kerja Topologi Tree (Pohon).

Cara Kerja Topologi Tree
Cara Kerja Topologi Tree

Misalnya, jika server ingin membuat koneksi ke Node I, server akan mencerna atau merangkum alamat dan data tujuan. Kemudian, ia akan mengirimkan sinyal ke Kabel Backbone setelah menyelesaikan proses enkapsulasi. Paket yang dienkapsulasi akan mulai melewati kedua sisi cabang Jaringan Backbone Bus.

Baca Juga : Topologi Star – Pengertian, Kelebihan, Kekurangan dan Contoh

Note : Ada tiga jenis Hub yang biasanya digunakan dalam Jaringan Topologi, yaitu Intelligent Hub, Active Hub, dan Passive Hub. Semua jenis hub itu memiliki mekanisme kerja masing masing. Disini hanya akan dijelaskan proses kerja Intelligent Hub. Pada contoh ini anggap semua Hub adalah Intelligent, yaitu Switch.

Paket pertama-tama akan pergi ke Switch S1, yang akan memeriksa alamat tujuan paket setelah menerimanya. Secara otomatis paket tidak akan ambil jika alamat tujuan tidak sesuai.

Demikian pula, paket yang dienkapsulasi akan mencapai Switch S2, yang akan memeriksa alamat tujuan. Jika menemukan alamat tujuan tidak cocok, itu akan mengirim paket ke Switch S3. Kemudian, S3 akan menemukan tautan yang menghubungkan alamat tujuan dan meneruskan paket ke tujuan yang ditentukan.

Sumber Referensi

https://www.javatpoint.com/what-is-tree-topology

Salam kenal dari Adam Muiz !
Support mencapai 10K Subscriber yuk
😁 Terimakasih
Follow Adam Muiz on WordPress.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending

Artikel Serupa

Download Gratis