Perangkat Penyimpanan : Pengertian, Tipe dan Macam Jenis Contoh

Adam Muiz
Adam Muizhttps://adammuiz.com/
The only thing I know is that on the other side of a decision, I'm there. And if I'm there, no matter what path I go, there'll always be something to love.

Artikel Pilihan

Perangkat Penyimpanan yang dikenal dengan nama Storage, penyimpanan digital, media penyimpanan, atau Storage media merupakan perangkat keras yang mampu menyimpan informasi baik sementara atau permanen.

Apa Itu Perangkat Penyimpanan ?

Perangkat penyimpanan merupakan salah satu komponen inti dari perangkat komputasi apa pun.

Ditujukan untuk menyimpan hampir semua data dan aplikasi perangkat lunak di komputer, kecuali firmware perangkat keras yang umumnya dikelola melalui memori atau ROM yang terpisah.

Perangkat penyimpanan tersedia dalam berbagai bentuk, tergantung pada jenis perangkat komputer yang mendasarinya.

Misalnya, komputer standar memiliki beberapa perangkat penyimpanan termasuk RAM, cache, dan hard disk.

Perangkat yang sama mungkin juga memiliki drive disk optik dan drive USB yang terhubung secara eksternal.

Baca Juga : Pengertian Perangkat Keras – Cara Kerja, Macam Jenis dan Contoh

Definisi Perangkat Penyimpanan

Storage Device yang memiliki arti Perangkat penyimpanan adalah semua jenis perangkat keras komputasi yang digunakan untuk menyimpan file dan objek data.

Perangkat penyimpanan dapat menyimpan dan menyalin informasi baik untuk sementara maupun permanen.

Perangkat ini bisa merupakan perangkat internal atau eksternal pada komputer, server atau komputasi lainnya.

Perangkat penyimpanan juga dapat dikenal sebagai media penyimpanan atau media penyimpanan tergantung pada apakah itu dilihat sebagai diskrit di alam (misalnya, “hard drive” versus “beberapa ruang hard drive.”)

Baca Juga : Macam Macam Hardware Komputer dan Contoh

Pengertian Perangkat Penyimpanan

Storage Device atau Unit penyimpanan adalah bagian dari sistem komputer yang digunakan untuk menyimpan informasi dan instruksi yang akan diproses.

Perangkat penyimpanan adalah bagian integral dari perangkat keras komputer yang menyimpan informasi/data untuk memproses hasil dari setiap pekerjaan komputasi.

Tanpa perangkat penyimpanan, komputer tidak akan dapat berjalan atau bahkan tidak bisa boot.

Atau dengan kata lain, perangkat penyimpanan adalah perangkat keras (Hardware) yang digunakan untuk menyimpan, porting, atau mengekstrak file data.

Perangkat Storage ini ditujukan untuk dapat menyimpan informasi/data baik sementara maupun permanen.

Baca Juga : Perangkat Input Komputer – Pengertian, Fungsi dan Macam Contoh

Kategori Perangkat Penyimpanan

Ada dua jenis perangkat penyimpanan yang berbeda:

Kategori Perangkat Penyimpanan

Primary storage devices : Umumnya berukuran lebih kecil, perangkat penyimpanan utama dirancang untuk menyimpan data sementara dan bersifat internal ke komputer.

Perangkat penyimpanan utama memiliki kecepatan akses data tercepat. Jenis perangkat ini termasuk RAM dan memori cache.

Secondary storage devices : Perangkat penyimpanan sekunder biasanya memiliki kapasitas penyimpanan yang lebih besar, dan mereka menyimpan data secara permanen.

Perangkat penyimpanan sekunder dapat berupa internal atau eksternal pada komputer. Jenis perangkat ini termasuk hard disk, drive disk optik, dan perangkat penyimpanan USB.

Baca Juga : Perangkat Output Komputer – Pengertian, Fungsi dan Macam Contoh

Tipe Perangkat Penyimpanan

Saat ini, ada tiga jenis media yang umum digunakan untuk menyimpan data komputer: penyimpanan magnetik, penyimpanan optik (cakram optik), dan penyimpanan solid-state.

Di bawah ini adalah daftar lengkap semua penyimpanan komputer yang digunakan selama evolusi komputer.

1. Penyimpanan Magnetik

Saat ini, penyimpanan magnetik adalah salah satu jenis penyimpanan yang paling umum digunakan pada komputer.

Penyimpanan Magnetik

Teknologi ini sebagian besar ditemukan pada HDD yang memiliki kapasitas sangat besar atau hard drive hybrid.

  • Hard drive
  • SuperDisk
  • Floppy diskette
  • Tape cassette
  • Magnetic strip
  • Zip diskette

2. Penyimpanan Optik

Jenis penyimpanan umum lainnya adalah penyimpanan optik, yang menggunakan laser dan cahaya sebagai metode membaca dan menulis data.

Media Penyimpanan Optik
  • Blu-ray disc
  • DVD-R, DVD+R, DVD-RW, and DVD+RW disc.
  • CD-R and CD-RW disc.
  • CD-ROM disc

3. Penyimpanan Solid-State

Penyimpanan solid-state (memori flash) telah menggantikan sebagian besar media magnetik dan optik.

Hal itu disebabkan penyimpanan ini memiliki harga lebih murah karena merupakan solusi yang lebih efisien dan andal.

Penyimpanan Solid-State SSD
  • USB Flash Drive
  • MMC
  • SD card
  • SSD
  • Memory card
  • NVMe

4. Online dan Cloud

Menyimpan data secara online dan di penyimpanan cloud menjadi populer karena banyak pengguna perlu mengakses data melalui lebih dari satu perangkat.

Penyimpanan Awan
  • Penyimpanan Cloud
  • Media Jaringan

5. Paper Storage

Pada awal mula saat komputer dikembangkan belum menemukan metode menggunakan salah satu teknologi di atas, untuk menyimpan informasi dan harus bergantung pada kertas.

Saat ini, bentuk penyimpanan ini jarang digunakan atau ditemukan. Cara kerjanya yaitu dengan memasukkan data menggunakan mesin punch card secara manual.

Paper Storage
  • OMR
  • Punch card

Baca Juga : Perangkat I/O (Input Output) – Macam Jenis dan Contoh

Macam Contoh Perangkat Penyimpanan

Setelah memahami kategori dan tipe perangkat penyimpanan sebagaimana yang dijelaskan diatas, berikut ini merupakan penjelasan detail macam macam contoh perangkat penyimpanan.

Penjelasan berikut akan membahas berbagai jenis perangkat penyimpanan yang tersedia di pasaran. Perangkat penyimpanan ini memiliki spesifikasi dan kegunaannya masing-masing. Beberapa perangkat penyimpanan yang umum digunakan adalah:

1. Perangkat Penyimpanan Utama

a. RAM

RAM singkatan dari Random Access Memory merupakan memori sementara yang difungsikan untuk menyimpan informasi yang digunakan segera.

Komputer memuat perangkat lunak yang diinstal pada hard disk ke RAM untuk diproses dan digunakan oleh pengguna.

Setelah, komputer dimatikan, data yang telah dijalankan di RAM tersebut akan dihapus.

Dengan bantuan RAM, komputer dapat melakukan banyak tugas seperti memuat aplikasi, menjelajahi web, mengedit spreadsheet, memainkan game terbaru, dll.

Memori hampir selalu digunakan secara aktif oleh komputer pada komputer yang sedang berjalan, mulai dari 1GB – 32GB/64GB tergantung spesifikasinya.

RAM (Random Access Memory) - Primary Storage Devices

Ada berbagai jenis RAM, meskipun semuanya memiliki tujuan yang sama, yang paling umum adalah:

i). SRAM adalah singkatan dari Static Random Access Memory, terdiri dari sirkuit yang menyimpan informasi selama catu daya menyala.

RAM jenis ini juga dikenal sebagai memori volatil yang digunakan sebagai memori Cache.

Waktu akses SRAM lebih rendah dan jauh lebih cepat dibandingkan dengan DRAM tetapi dalam hal cost lebih tinggi dibandingkan dengan DRAM.

ii). DRAM merupakan singkatan dari Dynamic Random Access Memory yang digunakan untuk menyimpan bit biner dalam bentuk muatan listrik yang diterapkan ke kapasitor.

Waktu akses DRAM lebih lambat dibandingkan dengan SRAM tetapi lebih murah daripada SRAM dan memiliki kepadatan kemasan yang tinggi.

ii). SDRAM merupakan singkatan dari Synchronous Dynamic Random Access Memory yang lebih cepat dari DRAM.

SDRAM ini banyak digunakan di komputer dan komputasi lainnya. Setelah SDRAM diperkenalkan, versi upgrade dari double data rate RAM, yaitu DDR1, DDR2, DDR3, dan DDR4 masuk ke pasar dan saat ini banyak digunakan di desktop dan laptop rumah/kantor.

Baca Juga : Perangkat Pemrosesan Komputer – Pengertian, Fungsi dan Macam Contoh

b. ROM

ROM merupakan singkatan dari Read-Only Memory. Data yang ditulis atau disimpan dalam perangkat ini bersifat non-volatile, yaitu setelah data disimpan dalam memori tidak dapat diubah atau dihapus.

Memori hanya akan dibaca tetapi tidak dapat ditulis dengan data. Jenis memori ini tidak mudah menguap. Informasi disimpan secara permanen selama pembuatan hanya sekali.

ROM menyimpan instruksi yang digunakan untuk memulai komputer. Operasi ini disebut sebagai bootstrap. Hal ini juga digunakan dalam barang-barang elektronik lainnya seperti mesin cuci dan microwave.

ROM (Read-Only Memory) - Primary Storage Devices

Chip ROM hanya dapat menyimpan beberapa megabyte (MB) data, yang berkisar antara 4 dan 8 MB per chip ROM. Ada dua jenis ROM:

i). PROM: PROM adalah Memori Hanya-Baca (Read-Only) yang Dapat Diprogram. PROM merupakan jenis ROM yang dapat diprogram.

Seorang programmer PROM khusus dipekerjakan untuk memasukkan program pada PROM.

Setelah chip diprogram, informasi pada PROM tidak dapat diubah. PROM bersifat non-volatile, yaitu data tidak hilang saat daya dimatikan.

ii). EPROM : Jenis memori lain adalah Memori Hanya-Baca (Read-Only) yang Dapat Diprogram dan Dapat Dihapus. Memungkinkan untuk menghapus info yang telah disimpan sebelumnya pada EPROM dan menulis data baru ke dalam chip.

Baca Juga : 50+ Perangkat Keras Komputer dan Fungsinya

2. Perangkat Penyimpanan Magnetik

a. Floppy Disk

Floppy Disk

Dikenal sebagai floppy disket, biasanya digunakan pada komputer pribadi untuk menyimpan data secara eksternal.

Floppy disk terbuat dari kartrid plastik dan dibungkus dengan wadah pelindung. Saat ini floppy disk jarang digunakan dan digantikan oleh perangkat penyimpanan baru dan efektif seperti USB, dll.

b. Hard Disk

Hard Disk

HDD menyimpan dan mengambil data menggunakan penyimpanan magnetik. Merupakan perangkat penyimpanan non-volatile yang dapat dimodifikasi atau dihapus beberapa kali tanpa masalah.

Sebagian besar komputer dan laptop memiliki HDD sebagai perangkat penyimpanan sekunder mereka. Ini sebenarnya adalah satu set disk yang ditumpuk, seperti piringan hitam.

Di setiap hard disk, data direkam secara elektromagnetik dalam lingkaran konsentris atau kita dapat mengatakan trek yang ada di hard disk, dan dengan bantuan kepala seperti lengan fonograf (tetapi tetap pada posisinya) untuk membaca informasi yang ada di Jalanan.

Kecepatan baca-tulis HDD tidak begitu cepat tetapi lumayan jika dibandingkan dengan perangkat penyimpanan lain. Memiliki kapasitas berkisar dari beberapa GB dan juga tersedia dalam kapasitas beberapa TB.

c. Kartu Magnetik

Kartu Magnetik

Jenis penyimpanan magnetik ini adalah kartu di mana data disimpan dengan memodifikasi atau mengatur ulang magnet dari partikel magnetik berbasis besi kecil yang ada pada pita kartu.

Perangkat penyimpanan kartu magnetik juga dikenal sebagai kartu gesek. Biasanya digunakan seperti kode sandi (untuk masuk ke dalam rumah atau kamar hotel), kartu kredit, kartu identitas, dll.

Baca Juga : 20+ Contoh Perangkat Keras Komputer dan Penjelasannya

d. Kaset Tape

Kaset Tape

Kaset tape juga dikenal sebagai kaset musik yang wadah berbentuk datar persegi di mana data disimpan dalam pita magnetik analog. Biasanya digunakan untuk menyimpan rekaman audio.

e. SuperDisk

Disebut juga LS-240 dan LS-120 yang diperkenalkan oleh perusahaan Imation dan populer dengan komputer OEM. Dapat menyimpan data hingga 240 MB .

SuperDisk Storage

3. Perangkat Memori Flash

Memori Flash adalah perangkat penyimpanan yang lebih murah dan portabel. Perangkat ini yang paling umum digunakan untuk menyimpan data karena lebih andal dan efisien dibandingkan dengan perangkat penyimpanan lainnya.

Beberapa perangkat memori flash yang umum digunakan adalah:

a. Pen Drive

Flash Drive - Memori Non-Volatile - Contoh Perangkat Penyimpanan

Disebut juga sebagai USB flash drive yang menyertakan memori flash dengan antarmuka USB terintegrasi.

Pengguna dapat langsung menghubungkan perangkat ini ke komputer dan laptop untuk membaca/menulis data ke dalamnya dengan cara yang jauh lebih cepat dan efisien.

Perangkat ini populer karena sangat portabel dan memiliki kapasitas penyimpanan berkisar dari 1GB hingga 256GB secara umum produk yang sering dijumpai di market.

b. SSD

SSD merupakan singkatan dari Solid State Drive, perangkat penyimpanan massal seperti HDD. Lebih tahan lama karena tidak mengandung optical disk di dalamnya seperti hard disk.

Membutuhkan lebih sedikit daya dibandingkan dengan hard disk, lebih ringan, dan memiliki kecepatan baca dan tulis 10x lebih cepat dibandingkan dengan hard disk.

Tapi, kelemahanya yaitu memiliki harga produk termasuk mahal jika dibandingkan dengan perangkat penyimpanan lainnya.

Sementara SSD memiliki fungsi yang setara dengan hard drive, komponen internalnya jauh berbeda. Tidak seperti hard drive, SSD tidak memiliki bagian yang bergerak dan karenanya disebut solid-state drive.

Alih-alih menyimpan data pada piringan magnetik, SSD menyimpan data menggunakan penyimpanan non-volatil. Memiliki kapasitas penyimpanan berkisar dari 150GB hingga beberapa dan lebih banyak TB.

Baca Juga : Pengertian LAN – Gambar, Fungsi, Kelebihan, Kekurangan dan Contoh

c. Kartu SD

Dikenal sebagai Kartu Digital, umumnya digunakan dengan perangkat elektronik seperti telepon, kamera digital, dll untuk menyimpan data yang lebih besar.

Penyimpanan ini portabel dan ukuran kartu SD juga kecil sehingga dapat dengan mudah masuk ke perangkat elektronik. Memiliki kapasitas penyimpanan yang tersedia dalam berbagai ukuran seperti 2GB, 4GB, 8GB, dll.

d. Kartu Memori

Memory Card - Kartu Memori

Memory Card umumnya digunakan pada kamera digital, printer, konsol game, dll.

Selain itu juga digunakan untuk menyimpan data dalam jumlah besar dan tersedia dalam berbagai ukuran.

Untuk menjalankan kartu memori di komputer, pengguna memerlukan pembaca kartu memori yang biasanya dijual secara terpisah.

e. Kartu Multimedia

Dikenal sebagai MMC, merupakan sirkuit terpadu yang umumnya digunakan pada radio dalam mobil, kamera digital, dll. termasuk kedalam jenis perangkat eksternal untuk menyimpan data/informasi.

4. Perangkat Penyimpanan Optik

Perangkat Penyimpanan Optik juga merupakan perangkat penyimpanan sekunder dan termasuk perangkat penyimpanan yang dapat dilepas. Berikut ini adalah beberapa perangkat penyimpanan optik:

a. CD

Dikenal sebagai Compact Disc, berisi trek dan sektor di permukaannya untuk menyimpan data. CD terbuat dari plastik polikarbonat dan berbentuk lingkaran. CD dapat menyimpan data hingga 700MB. Terdapat dua tipe jenis CD:

Perbedaan CD R dan CD RW

i). CD-R: Singkatan dari Compact Disc read-only. Pada CD jenis ini, sekali data ditulis tidak dapat dihapus sesuai sifatnya hanya-baca (Read-Only).

ii). CD-RW: Singkatan dari Compact Disc baca Tulis (Read-Write). Dengan CD jenis ini, pengguna dapat dengan mudah menulis atau menghapus data untuk beberapa kali.

b. DVD

Dikenal sebagai Digital Versatile Disc (DVD) adalah cakram optik datar melingkar yang digunakan untuk menyimpan data.

Muncul dalam dua ukuran yang berbeda satu adalah cakram lapisan tunggal 4.7GB dan yang lainnya adalah cakram lapisan ganda 8.5GB.

Perbedaan DVD R dan DVD RW

DVD terlihat seperti CD tetapi kapasitas penyimpanan DVD lebih besar jika dibandingkan dengan CD. DVD terdiri dari dua jenis:

i). DVD-R: Singkatan dari Digital Versatile Disc read-only. Pada DVD jenis ini, data yang sudah ditulis tidak dapat dihapus. Read-Only (hanya-baca) biasanya digunakan untuk menyimpan film untuk diputar pada DVD Player.

ii). DVD-RW: Singkatan dari Digital Versatile Disc read Write. Dalam DVD jenis ini, pengguna dapat dengan mudah menulis atau menghapus data beberapa kali.

c. Blu-ray Disc

Blu-ray Disc Sony 25GB

Sama seperti CD dan DVD tetapi kapasitas penyimpanan blu ray mencapai 25GB. Untuk menjalankan disk Blu-ray, pengguna memerlukan Blu-ray Player terpisah.

Teknologi Blu-ray ini digunakan untuk membaca disk dari laser biru-ungu karena informasi disimpan dalam kepadatan yang lebih besar dengan panjang gelombang yang lebih panjang.

5. Penyimpanan Cloud dan Virtual

Saat ini, memori sekunder telah ditingkatkan ke perangkat penyimpanan virtual atau cloud. Pengguna dapat menyimpan file dan hal-hal lain di cloud dan data disimpan selama pengguna membayar untuk penyimpanan cloud.

Penyimpanan Cloud dan Virtual

Ada banyak perusahaan yang menyediakan layanan cloud sebagian besar Google, Amazon, Microsoft, dll. Kita dapat membayar sewa untuk jumlah ruang (kapasitas) yang dibutuhkan dan mendapatkan banyak manfaat darinya.

Meskipun sebenarnya disimpan di perangkat fisik yang terletak di pusat data penyedia layanan, pengguna tidak berinteraksi dengan perangkat fisik dan pemeliharaannya.

Misalnya, Amazon Web Services menawarkan AWS S3 sebagai jenis penyimpanan di mana pengguna dapat menyimpan data secara virtual alih-alih disimpan di perangkat hard drive fisik.

Kelebihan dari penyimpanan cloud (awan) dimana data tersimpan di server layanan internet yang kita gunakan, sehingga kita dapat mengakses data yang disimpan melalui perangkat manapun selama memiliki akses internet.

Baca Juga : Jaringan Komputer – Pengertian, Sejarah, Manfaat dan Contoh

FAQ

Apakah perangkat penyimpanan merupakan perangkat input dan output?

Perangkat penyimpanan tidak langsung mendapatkan input dari pengguna dan tidak menampilkan output kepada pengguna.

Jadi, ketika memikirkan perangkat input atau perangkat output dengan konsep ini, perangkat penyimpanan bukanlah perangkat I/O.

Namun, ketika masuk lebih dalam ke arsitektur komputer, definisi perangkat I/O adalah perangkat apa pun yang mendapat input dan output dari CPU dan memori komputer.

Jadi, karena banyak perangkat penyimpanan seperti hard drive secara langsung berkomunikasi dengan CPU dan memori, maka dianggap sebagai perangkat I/O.

Mengapa penyimpanan diperlukan di komputer?

Komputer memerlukan program yang sudah tersimpan sehingga dapat berjalan dengan benar ketika digunakan.

Bahkan tugas, seperti menjelajah Internet, memerlukan informasi untuk disimpan di komputer.

Setiap kemajuan perangkat penyimpanan memberikan komputer kemampuan untuk menyimpan lebih banyak data dan mengakses data lebih cepat.

Apa itu lokasi penyimpanan?

Saat menyimpan apa pun di komputer, maka akan diminta lokasi penyimpanan, yang merupakan informasi lokasi disimpan.

Secara default, sebagian besar informasi disimpan ke hard drive komputer. Jika ingin memindahkan informasi ke komputer lain, simpan ke perangkat penyimpanan yang dapat dilepas, seperti USB flash drive.

Bagaimana cara mengakses perangkat penyimpanan?

Mengakses perangkat penyimpanan di komputer bergantung pada sistem operasi yang digunakan dan cara penggunaannya.

Misalnya, dengan Microsoft Windows, pengguna dapat menggunakan file explorer untuk mengakses file di perangkat penyimpanan apa pun.

Microsoft Windows menggunakan Explorer sebagai pengelola file default. Sedangkan komputer Apple, Finder merupakan pengelola file default pada sistem operasi Mac.

Perangkat penyimpanan apa yang digunakan saat ini?

Sebagian besar perangkat penyimpanan yang disebutkan di atas tidak lagi digunakan dengan komputer saat ini.

Sebagian besar komputer saat ini menggunakan SSD untuk menyimpan informasi, dan USB flash drive sebagai media portable dan akses ke penyimpanan cloud.

Walaupun sekarang sudah mulai ditinggalkan, sebagian besar komputer desktop dan beberapa laptop menyertakan drive disk yang mampu membaca dan menulis CD dan DVD.

Perangkat penyimpanan apa yang memiliki kapasitas terbesar?

Untuk sebagian besar komputer, perangkat penyimpanan terbesar adalah hard drive atau SSD.

Namun, komputer jaringan mungkin juga memiliki akses ke penyimpanan yang lebih besar dengan tape drive besar, komputasi awan, atau perangkat NAS.

Macam Jenis Tipe Kategori Contoh Perangkat Penyimpanan

Penutup

Tanpa perangkat penyimpanan, komputer tidak dapat menyimpan atau mengingat pengaturan atau informasi apa pun.

Seiring kemajuan perkembangan komputer, teknologi yang digunakan untuk menyimpan data juga demikian, dengan persyaratan ruang penyimpanan yang lebih tinggi.

Karena orang membutuhkan lebih banyak ruang, menginginkannya lebih cepat, lebih murah, dan ingin lebih mudah mengaksesnya, teknologi baru harus diciptakan.

Saat perangkat penyimpanan baru dirancang, dan orang memilih menggunakan perangkat baru tersebut, perangkat lama tidak lagi diperlukan dan berhenti digunakan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending

Artikel Serupa

Download Gratis